Ribuan Ton Beras Menghilang dari Gudang Bulog Semarang

Sampai kini belum diketahui keberadaan 6.000 ton beras tersebut, apakah dijual atau diselewengkan untuk kepentingan lain. Kejaksaan menegaskan seharusnya ribuan ton beras itu masih berada di gudang.

BERITA | NUSANTARA

Rabu, 23 Agus 2017 14:51 WIB

Author

Widia Primastika

Ribuan Ton Beras Menghilang dari Gudang Bulog Semarang

Ilustrasi. (Foto: ANTARA/Irwansyah Putra)

KBR, Semarang - Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah menyelidiki dugaan hilangnya 6.000 ton beras di Gudang Bulog Randugarut Sub Divisi Regional I Semarang.

Asisten Intelijen Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah Jacob Hendrik Pattipeilohy megatakan kejaksaan mendapat laporan dari masyarakat mengenai hilangnya beras di gudang Bulog. Kejati lalu mengirim penyidik pidana khusus untuk mengecek gudang Bulog.

Dari pemeriksaan di lapangan, kata Jacob Hendrik, ternyata ada dugaan beras dikeluarkan tanpa prosedur. Penyidik Kejaksaan menemukan adanya penyimpangan penyusunan beras di gudang.

Di gudang tersebut, karung beras disusun supaya terkesan penuh dan tinggi. Saat diperiksa, ternyata di bagian tengah tumpukan beras terdapat rongga alias kosong tidak ada karung beras.

Jacob Hendrik mengatakan dalam kurun waktu satu tahun, sejak Juni 2016 hingga Juni 2017, diduga terdapat proses pemindahan beras ke luar gudang oleh pegawai Bulog. Diduga pegawai bekerjasama dengan pihak luar.

"Diperkirakan dugaan kerugian negara kurang lebih Rp6 miliar," kata Jacob kepada KBR di Kantor Kejati Jawa Tengah, Selasa (22/8/2017).

Sampai saat ini belum diketahui keberadaan 6.000 ton beras tersebut, apakah dijual atau diselewengkan untuk kepentingan lain. Kejaksaan menegaskan seharusnya ribuan ton beras itu saat ini masih berada di dalam gudang.

Kejaksaan Tinggi sudah memeriksa lima orang saksi, namun belum ada yang ditetapkan sebagai tersangka.

Editor: Agus Luqman 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Pandemi dan Dampak Pada Kesehatan Mental Siswa

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 8

Menanti Perhatian pada Kesehatan Mental Pelajar

Kabar Baru Jam 10