Kabut Asap, Kualitas Udara di Balikpapan Rendah

Berdasarkan pantauan sistem pemantauan kualitas udara dari Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kota Pontianak, indeks standar pencemaran udara (ISPU) di kota Pontianak dalam kategori tidak sehat.

BERITA | NUSANTARA

Minggu, 30 Agus 2015 18:09 WIB

Kabut Asap, Kualitas Udara di Balikpapan Rendah

Ilustrasi. Seorang pria menyapu di Kota Pontianak. Kabut sap masih tebal menyeliputi daerah itu akibat kebakaran lahan dan hutan. (Foto: Sumber situs www.setkab.go.id)

KBR, Pontianak - Palang Merah Indonesia (PMI) Provinsi Kalimantan Barat akan membagikan sekitar 20 ribu masker wajah kepada masyarakat. Pembagian masker itu terkait kondisi kabut asap yang masih tebal menyelimuti Pontianak.

Wakil Ketua Bidang Penanggulangan Bencana PMI Kalimantan Barat Syawal Bondoreso mengatakan kebutuhan masyarakat terhadap masker makin besar seiring dengan tebalnya kabut asap akibat kebakaran lahan dan hutan di Kalimantan Barat.

Berdasarkan pantauan kualitas udara lewat Air Quality Monitoring System (AQMS) dari Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kota Pontianak, indeks standar pencemaran udara (ISPU) di Kota Pontianak dalam kategori tidak sehat. Kondisi terburuk biasanya terjadi pada pukul 01.00-03.00 dinihari dan 16.00-19.00 WIB sore hingga malam.

"Sekarang ada 20 ribu lembar masker yang siap dibagikan ke masyarakat. Tapi nanti dilihat dulu tingkat ISPU dan ISPA. Relawan PMI Kalimantan Barat nanti akan menyebarkan stok masker dari PMI dan dari BPBD," kata Syawal Bondoreso kepada KBR di Pontianak, Minggu, 30 Agustus.

Menurut data dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), saat ini terdapat 231 titik api (hotspot) di Kalimantan dan 291 hotspot di Sumatera. Kebakaran menyebabkan kabut asap di berbagai tempat, dengan jarak pandang menurun. Di Pontianak (Kalbar) maupun di Pekanbaru (Riau), jarak pandang tidak lebih dari 1,500 meter.

BNPB telah mengerahkan 13 helikopter untuk kegiatan pemboman air lewat udara. BNPB menganggarkan penanganan kebakaran hutan dan lahan tahun ini sekitar Rp385 miliar.

Editor: Agus Luqman 
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Meningkat Netizen Pakai Petisi di Platform Digital