Pidana Pemuliaan Tanaman Masih Ancam Petani Kediri

NUSANTARA

Senin, 26 Agus 2013 07:47 WIB

Author

Guruh Dwi Riyanto

Pidana Pemuliaan Tanaman Masih Ancam Petani Kediri

petani, kediri, benih, pidana

KBR68H, Jakarta - Petani di Kediri, Jawa Timur, masih menerima ancaman ketika mencoba memuliakan benih. Padahal, keputusan Mahkamah Konstitusi sudah menggugurkan pasal pidana bagi petani yang memuliakan benih. 


Ketua Departemen Produksi Aliansi Petani Indonesia Muhammad Rivai mengatakan, sebagian petani masih ragu menepis ancaman itu akibat keputusan MK minim sosialisasi.


"Artinya masih ada tapi petani sudah mempunyai argumentasi yang kuat pada keputusan itu. Sosialisasinya kurang, tapi di antara petani ada yang mengerti. Sekarang petani sudah mulai punya alasan berpegang pada keputusan Mahkamah Konstitusi. Berhadapan langsung di hadapan pintu dengan pusat budidaya itu di Kediri dan sekitarnya. Semua 14 petani yang dipenjara itu pemuliaan jagung," kata Ketua Departemen Produksi Aliansi Petani Indonesia Muhammad Rivai ketika dihubungi KBR68H.


Ketua Departemen Produksi Aliansi Petani Indonesia Muhammad Rivai menambahkan, ancaman datang dari aparat negara dan perusahaan benih. Meskipun begitu, sejumlah petani mulai petani mulai berani memuliakan benih, terutama jagung dan padi. 


Bulan lalu, Mahkamah Konstitusi membatalkan pidana bagi petani dalam Undang-undang 12/1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman. Undang-undang itu sebelumnya mencantumkan ancaman pidana bagi petani yang memuliakan benih tanpa izin pemerintah.


Editor: Antonius Eko 


Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 20

Pemerintah akan Evaluasi Peningkatan Serapan Anggaran

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18