Wagub NTT: Bupati Harus Proaktif Atasi Gisi Buruk

Wakil Gubernur NTT, Beny Litelnony mengatakan, pemerintah pusat dan pemerintah provinsi sudah menggelontorkan dana ke kabupaten untuk mengatasi berbagai masalah yang terjadi.

BERITA | NUSANTARA | NUSANTARA

Kamis, 02 Jul 2015 08:43 WIB

Author

Silver Sega

Wagub NTT: Bupati Harus Proaktif Atasi Gisi Buruk

Ilustrasi Gizi Buruk. Foto: Antara

KBR, NTT - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur minta pemerintah kabupaten di daerah itu proaktif mengatasi berbagai masalah yang terjadi di wilayahnya, termasuk kekeringan dan gizi buruk.

"Siapa yang berada di depan, pemerintah daerah setempat, ya harus proaktif untuk melihat itu. Kan sudah tersedia dana. Kemarin kita sudah perintahkan kepala dinas supaya perintah semua kepala dinas kabupaten segera menggunakan dana yang ada ini. Kalau tidak nanti tidak alokasi," kata Beny Litelnony di Kupang, Kamis, (02/07/2015). 

Wakil Gubernur NTT, Beny Litelnony mengatakan, pemerintah pusat dan pemerintah provinsi sudah menggelontorkan dana ke kabupaten untuk mengatasi berbagai masalah yang terjadi.

"Tapi mereka harus proaktif di lapangan. Jadi kita mintakan proaktif, membimbing, mengarahkan. Artinya silahkan mungkin sudah ada usaha tetapi masih banyak lampiran-lampirannya itu," tambahnya.
 
Sebelumnya 11 balita di Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU) NTT meninggal karena menderita gizi buruk disertai penyakit ikutannya dalam kurun waktu Januari-Mei 2015. Padahal di kabupaten itu ada Panti Rawat Gizi, namun tidak berfungsi.

Wakil Gubernur NTT, Beny Litelnony berharap dinas kesehatan kabupaten di NTT proaktif mendata warga penderita gisi buruk dan melaporkan ke provinsi agar dana bantuan sosial gizi buruk bisa dimanfaatkan dalam menangani persoalan gizi buruk.

Tahun lalu, Pemerintah NTT mengalokasikan dana 2,2 miliar rupiah untuk bantuan sosial gizi buruk. Namun dana itu tidak gunakan, karena para penerima dana itu harus membuka rekening di bank dan mengajukan proposal.


Editor: Quinawaty Pasaribu

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Pekan Diplomasi Iklim

Pekan Diplomasi Iklim

Kabar Baru Jam 18