Kehabisan Bahan Bakar, Kapal Berisi Sekitar 100 Pengungsi Rohingya Terdampar di Aceh Utara

"Minta tolong kepada nelayan kita. Lalu nelayan mengabarkan ke kami, kami memberi tahu kepada Kapolsek, tim SAR, jadi ini sudah dijemput."

BERITA | NUSANTARA

Kamis, 25 Jun 2020 00:26 WIB

Author

Alfath Asmunda

Kehabisan Bahan Bakar, Kapal Berisi Sekitar 100 Pengungsi Rohingya Terdampar di Aceh Utara

Pengungsi Rohingya berada di atas kapal milik nelayan Indonesia di pesisir Aceh Utara, Rabu (24/6). (Antara/Rahmad)

KBR, Banda Aceh– Sebanyak 94 orang pengungsi Rohingya ditemukan nelayan Aceh di perairan selat Malaka, tepatnya di Kecamatan Seunuddon, Kabupaten Aceh Utara. Kapal pengungsi Rohingya itu diduga rusak serta kehabisan bahan bakar.

Para pengungsi itu diselamatkan tiga nelayan Aceh diantaranya Abdul Azis (40), Raja Umar (30), dan Faisal (40). Mereka lantas ditarik menggunakan kapal nelayan Aceh itu. Namun di tengah perjalanan saat dievakuasi ke daratan, kapal nelayan Aceh turut mengalami kerusakan.

Ketiga nelayan Aceh itu lantas menghubungi Panglima Laot Kecamatan Seunuddon, Muhammad Hasan untuk meminta bantuan menarik kapal Rohingya ke pantai.

Panglima Laot Aceh Utara, Muhammad Nasir mengatakan saat ini sejumlah orang di kapal tersebut sedang dievakuasi ke daratan. Mereka terombang-ambing di lautan sekitar 5 mil dari daratan.

"Jadi mereka itu habis bahan bakar minyak. Jadi minta tolong kepada nelayan kita. Lalu nelayan mengabarkan ke kami, kami memberi tahu kepada Kapolsek, tim SAR, jadi ini sudah dijemput. Kemana ditempatkan nanti saya beri kabar selanjutnya," kata Muhammad Nasir dikonfirmasi KBR, Rabu (24/6/2020).

Dia menyebutkan, di dalam kapal terdapat 49 perempuan, 15 laki-laki, dan 30 anak-anak pengungsi Rohingya.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Bangun Lumbung Pangan, Jokowi Tunjuk Kemenhan Bukan Kementan