TNI Libatkan Keluarga Kelompok Santoso CS dalam Operasi Teritorial

Operasi ini untuk memperkuat operasi Tinombala mengejar target DPO kelompok Santoso Cs.

BERITA | NUSANTARA

Jumat, 17 Jun 2016 07:52 WIB

Author

Aldrim Thalara

TNI Libatkan Keluarga Kelompok Santoso CS dalam Operasi Teritorial

Pangdam VII Wirabuana Agus Surya Bakti Saat diwawancarai di Markas Batalyon 714 Poso Sulawesi Tengah. Foto: KBR/Adlrim

KBR, Poso- Tentara Nasional Indonesia (TNI) melibatkan seluruh keluarga daftar pencarian orang (DPO) kelompok santoso dalam operasi teritorial 2016 yang tengah berlangsung di wilayah kabupaten Poso Sulawesi Tengah. Pangdam VII Wirabuana Mayjen TNI Agus Surya Bakti mengatakan TNI sengaja melibatkan mereka untuk mencegah terkucilnya seluruh keluarga DPO kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) dalam kesehariannya sebagai warga Poso.

“Kita mengajak semua pihak, baik masyarakat biasa maupun keluarganya (keluarga DPO). Supaya keluarganya itu tidak disisihkan karena kalau mereka merasa disisihkan tambah dendam meraka,” ungkap Agus di batalyon 714 Poso, Sulawesi tengah kamis (16/06) malam.

Agus menambahkan dalam operasi teritorial tersebut keluarga DPO kelompok Santoso diajak terlibat melakukan kegiatan mencetak 3000 hektar sawah di wilayah Kabupaten Poso. Selain itu kata dia pihaknya juga akan membangun sejumlah rumah yang diperuntukkan bagi keluarga kurang mampu di daerah tersebut, termasuk rumah bagi beberapa keluarga DPO.

“Kita rangkul mereka, untuk membangun rumah yang rusak, membangun rumah ibadah, sehingga mereka tetap berinterkorelasi dengan warga sekitar,” ujarnya.

Operasi teritorial mulai dilakukan sejak 4 juni 2016 lalu. Rencananya kegiatan itu akan berlangsung selama 90 hari di wilayah Kabupaten Poso.

Kata Agus, operasi ini untuk memperkuat operasi Tinombala mengejar sejumlah target DPO kelompok Mujahidin Indonesia Timur pimpinan Santoso alias Abu Wardah. 

“Tujuan utamanya untuk menghilangkan stigma negatif wilayah poso yang dianggap sebagai daerah rawan konflik,”tutup Agus.

Editor: Malika 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Jurus Investasi Reksadana Antitekor

Kiat Asyik Tegakkan Prokes saat Rayakan Hari Raya

Kabar Baru Jam 7

Upaya Mencegah Penyebaran Covid-19 Klaster Idulfitri