Warga Blokir Akses Masuk Dolly, Aktivitas Tetap Berjalan

KBR, Jakarta - Pekerja Seks Komersil (PSK) dan warga Gang Dolly dan Jalan Jarak bakal tetap menjalankan aktivitas seperti biasa, meski Pemerintah Kota Surabaya telah resmi menutup kedua tempat lokalisasi tersebut malam ini.

NUSANTARA

Rabu, 18 Jun 2014 22:23 WIB

Author

Erric Permana

Warga Blokir Akses Masuk Dolly,  Aktivitas Tetap Berjalan

dolly, jarak, penutupan, warga


KBR, Jakarta - Pekerja Seks Komersil (PSK) dan warga Gang Dolly dan Jalan Jarak bakal tetap menjalankan aktivitas seperti biasa, meski Pemerintah Kota Surabaya telah resmi menutup kedua tempat lokalisasi tersebut malam ini. (Baca: Pemerintah Diminta Melihat Dampak Penutupan Dolly)

Pendamping Anak dan Pekerja Seks di lokalisasi Dolly, Jorris Lato mengatakan, PSK dan warga tersebut saat ini bersiaga di sekitar Gang Dolly dan Jalan Jarak untuk menghalangi penutupan. Warga pun memblokir akses jalan yang masuk.

"Saat ini saya sedang berada di masyarakat yang berorasi. Banyak sekali masyarakat di sini yang tidak setuju dengan adanya penutupan lokalisasi. Kita tidak bisa kemana-mana karena jalan diblokir oleh warga dan polisi mengamankan," ujar Jorris saat dihubungi KBR (18/6).

Pendamping Anak dan Pekerja Seks di lokalisasi Dolly, Jorris Lato membantah kabar soal penyerangan sejumlah ormas radikal yang mendukung penutupan lokalisasi.

Malam ini sekitar pukul 19:00 WIB lokalisasi Gang Dolly dan Jarak ditutup Pemerintah Kota Surabaya. Pendeklarasian penutupan itu dilakukan oleh Walikota Surabaya Tri Rismaharini di Islamic Center. Namun, sempat beredar kabar akan ada penyerangan oleh ormas radikal yang mendukung penutupan. (Baca juga: Ada Penolakan, Pemprov Jatim Tetap Dukung Penutupan Dolly)

Editor: Nanda Hidayat

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Ragam Bisnis Sustainable Fashion

Kabar Baru Jam 8

Akses Kesehatan Inklusif bagi Penyandang Disabilitas termasuk Orang dengan Kusta

Menyoal Kriteria Pemberian Vaksin Booster Covid-19