DPRD Kaltim Bahas Raperda Sumbangan Pihak Ketiga

DPRD Kalimantan Timur tengah menggodok Raperda Hibah Pihak Ketiga kepada Daerah. Prosesnya sudah ke tahap konsultasi ke Kementerian Dalam Negeri, yang melahirkan usulan perubahan nama menjadi Raperda Sumbangan Pihak Ketiga Kepada Daerah.

NUSANTARA

Senin, 10 Jun 2013 15:30 WIB

Author

Suara Samarinda

DPRD Kaltim Bahas Raperda Sumbangan Pihak Ketiga

raperda, dprd kalimantan timur, sumbangan

KBR68H, Samarinda - DPRD Kalimantan Timur  tengah menggodok Raperda Hibah Pihak Ketiga kepada Daerah. Prosesnya sudah ke tahap konsultasi ke Kementerian Dalam Negeri, yang melahirkan usulan perubahan nama menjadi Raperda Sumbangan Pihak Ketiga Kepada Daerah.

Ketua Panitia Khusus Raperda Hibah kepada Daerah Rusman Ya’qub mengatakan, Raperda ini mengefektifkan kinerja aparatur pemerintah dalam meningkatkan pendapatan daerah. “Ini akan masuk dalam batang tubuh APBD, karena masuk dalam pendapatan daerah,” katanya.

Dari lahirnya sumbangan pihak ketiga, pemerintah  harus teliti menerimanya. Dalam artian selain  bermanfaat, keberadaannya tidak menjadikan beban pemerintah.

“Seperti sumbangan berupa barang, yang ternyata biaya perawatannya justru membebani anggaran. Atau misalnya karena barangnya sudah berusia lama dan membutuhkan banyak biaya perbaikan. Ini yang harus diperhatikan,” jelas Rusman.

Ditambahkan, Raperda ini merupakan payung hukum yang mendorong pihak yang ingin berkontribusi pada pemerintah. Namun  jangan sampai terjebak pada kondisi yang membebani anggaran nantinya.

Ketua DPRD Kaltim Sementara, HM Syahrun berharap  Raperda ini selain menjadi payung hukum penerimaan sumbangan pihak ketiga kepada daerah, juga menjamin partisipasi sumbangan dikelola lebih teratur.

Sumber: Suara Samarinda 

Editor: Antonius Eko

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Kiat Menjalani Isolasi Mandiri bagi Remaja Terinfeksi COVID-19

Bantu Sesama di Masa Pandemi

Kabar Baru Jam 8

Demi Oksigen Somasi Dilayangkan