Kejati Papua Sebarkan Foto DPO Tersangka Korupsi

Kejaksaan Tinggi (Kejati) dan Kepolisian Papua menyebarluaskan dua foto orang yang masuk daftar pencarian orang (DPO) dalam kasus dugaan korupsi di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Jayapura.

NUSANTARA

Kamis, 22 Mei 2014 13:59 WIB

Author

Katharina Lita

Kejati Papua Sebarkan Foto DPO Tersangka Korupsi

Kejati Papua, Foto DPO, Tersangka Korupsi

KBR, Jayapura - Kejaksaan Tinggi (Kejati) dan Kepolisian Papua menyebarluaskan dua foto orang yang masuk daftar pencarian orang (DPO) dalam kasus dugaan korupsi di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Jayapura.

Pelaku terlibat dalam proyek pengadaan genset, pemasangan jaringan dan uji fungsi kebutuhan di RSUD Jayapura pada tahun anggaran 2013.

Kepala Kejati Papua, ES Maruli Hutagalung mengatakan, nilai kontrak dalam kasus ini sebesar Rp 3,9 miliar, bersumber dari APBD Papua. Kedua orang yang fotonya disebar itu bernama Max Hengky Narahawarin selaku Ketua Panitia Lelang Pengadaan Genset RSUD Jayapura dan  Oktavianus Maran selaku Direktur PT. Papua Jaya Perkasa.

Kejati terpaksa mengelurkan status DPO sebab keduanya telah dipanggil sebanyak tiga kali dan mangkir.  Penyidik di Kejati Papua telah menjemput d ikediamannya, namun keduanya tak ada ditempat.

“Kepada siapa saja, masyarakat bisa menangkap bawa ke kejaksaan ya, supaya kita tindak lanjuti. (Sudah kerja sama dengan polisi?) Sudah, kita sudah minta bantuan dengan Polda Papua dan kita sudah minta bantuan dengan Adhyaksa Monitoring Center di Kejaksaan Agung, Jamintel, ke Jampidsus juga sudah ada suratnya dari Jampidsus. Pak Jampidsus minta bantuan kepada seluruh Kejati di Indonesia untuk menangkap DPO ini. Dimana pun dia berada, siapa pun bisa memangkap dia, bawa ke kejaksaan,” ujarnya.     

Sementara itu, Kuasa Hukum dua tersangka Genset, Steve Waramori menuturkan, akan mengadukan kasus ini ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Karena ia menganggap penanganan kasus ini sudah melenceng dari aturan dan ada arogansi pribadi Kejati terkait kasus ini.

Editor: Anto Sidharta

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Tim Teknis Pengungkapan Kasus Novel Dinilai Belum Ungkap Apapun