Bagikan:

Gara-gara Lumpur PLTA Mrica, 60 Ribu Pelanggan PDAM Cilacap Krisis Air Bersih

PDAM kesulitah mengolah air baku menjadi air bersih karena tingkat kekeruah di atas ambang batas. Pengelola Bendung PLTA Mrica diminta bertanggung jawab atas dampak yang telah ditimbulkan.

NUSANTARA

Senin, 11 Apr 2022 12:13 WIB

air bersih

Ilustrasi. (Foto: ANTARA)

KBR, Banyumas – Diperkirakan sebanyak 60 ribu pelanggan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah mengalami krisis air.

Krisis air terjadi akibat banjir lumpur di Sungai Serayu sejak 6 April 2022 lalu.

Banjir lumpur terjadi setelah PT Indonesia Power melakukan flushing atau pembuangan lumpur dari Bendungan PLTA Mrica, Banjarnegara, pada 1 dan 6 April 2022 lalu.

Direktur Utama PDAM Cilacap, Bambang Yulianto mengatakan hingga saat ini pihaknya kesulitan mengolah air baku lantaran tingkat kekeruhan air di atas ambang maksimum.

Biasanya, PDAM mampu mengolah antara 700-1.000 liter air baku per detik.

Akan tetapi, akibat kepekatan air Sungai Serayu saat ini mesin instalasi mesin hanya bisa mengolah sebanyak 500 liter per detik.

"Adanya banjir lumpur akibat dari flushing PLTA Sudirman di Bendungan Mrica. Saat ini kami kesulitan mengolah air baku, yang biasanya kami mampu mengolah 700 liter sampai 1.000 liter per detik, karena efek banjir lumpur ini, kami hanya bisa mengolah 500 liter per detik. Dan berakibat kepada masyarakat ini kesulitan air,” kata Bambang Yulianto, Minggu (10/4/2022).

Baca juga:

Kondisi ini mengganggu suplai air pelanggan di sebagian wilayah Cilacap, yakni di Kecamatan Cilacap utara, Cilacap Tengah, Cilacap Selatan, Kesugihan, Jeruklegi, Kawunganten, Maos, Kroya, Nusawungu, dan Adipala.

Bambang Yulianto menambahkan, kondisi ini sangat menyulitkan PDAM sebagai penyedia air bersih untuk warga.

Pengelola Bendung PLTA Mrica juga diminta bertanggung jawab atas dampak yang telah ditimbulkan.

Bambang meminta maaf kepada pelanggan PDAM yang mengalami kesulitan air akibat banjir lumpur ini.

Baca juga:

Editor: Agus Luqman

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Edu Talk IV YPA-MDR: Go Digital Melalui Media Ajar Interaktif