Ekspor Ikan Jateng Meningkat di Tengah Pandemi

"Selama bulan Maret 2020 saja itu frekuensi ekspor banyak, ada 762 kali. Itu diekspor ke sekitar 19 negara."

BERITA | NUSANTARA

Selasa, 14 Apr 2020 17:20 WIB

Author

Aninda Putri

Ekspor Ikan Jateng Meningkat di Tengah Pandemi

Ilustrasi: Udang, salah satu komoditas ekspor andalan Jawa Tengah. (Foto: Flickr/Arham Md Ali)

KBR, Semarang - Balai Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) Semarang mengklaim ekspor Ikan dari Jawa Tengah (Jateng) mengalami lonjakan selama pandemi Covid-19.

Selama akhir Maret 2020 ekspor ikan dilaporkan meningkat 18,9 persen, dengan nilai jual sekitar Rp291 miliar dan volume 5.049 ton.

Kepala BKIPM Semarang Gatot Pradana mengatakan pengingkatan ini terjadi lantaran ada permintaan yang cukup tinggi dari berbagai negara.

"Perikanan masih baik ya, baik itu frekuensi, volume, kemudian negara yang memang selama ini dilakukan pengiriman atau ekspor gitu. Jadi kalau melihat dari data kami ya, selama bulan Maret 2020 saja itu frekuensi ekspor banyak, ada 762 kali. Itu diekspor ke sekitar 19 negara," ujar Gatot kepada KBR di Semarang, Selasa (14/4/2020).

Gatot menjelaskan negara tujuan ekspor tertingginya adalah Amerika Serikat, Jepang, Korea selatan, Thailand dan Cina.

"Total ada 61 jenis komoditi tapi yang jadi favorit ada 5, rajungan, udang, vanamei, sisik ikan, dan cumi-cumi," jelasnya.

Komoditas ekspor ini berasal dari kawasan Pantai Utara Jateng. Daerah penghasil ikan terbanyaknya adalah Pekalongan, Tegal dan Brebes.

Editor: Agus Luqman

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Mengusung Pilkada yang Sehat dan Berkualitas