Hadapi Corona, Banyuwangi Siapkan Jaring Pengaman Ekonomi bagi Pekerja Upah Harian

"Terutama yang paling kelihatan misalnya tukang becak, penjual makanan di sekolah- sekolah. Ini sedang kita identifikasi."

BERITA | NUSANTARA

Kamis, 19 Mar 2020 16:21 WIB

Author

Hermawan Arifianto, Adi Ahdiat

Hadapi Corona, Banyuwangi Siapkan Jaring Pengaman Ekonomi bagi Pekerja Upah Harian

Ilustrasi: Tukang becak, kelompok pekerja harian yang rentan kehilangan pemasukan akibat wabah Covid-19. (Foto: Wikimedia/CEphoto-Uwe Aranas)

KBR, Banyuwangi - Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, sedang menyiapkan jaring pengaman untuk pekerja harian yang rentan kehilangan pemasukan akibat wabah Covid-19.

Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas menilai jaring pengaman diperlukan agar taraf hidup mereka tidak semakin merosot.

“Ini memang kita sedang menghitung jaring pengaman sosial, terutama mereka yang menjadi tulang punggung masyarakat yang penghasilannya harian. Terutama yang paling kelihatan misalnya tukang becak, penjual makanan di sekolah- sekolah. Ini sedang kita identifikasi," kata Anas kepada KBR, Kamis (19/3/2020).

Anas menyebut jaring pengaman ini akan berupa pemberian bantuan sembako serta barang kebutuhan lainnya.

Anas juga menjanjikan program bantuan sosial untuk warga miskin nonproduktif di Banyuwangi akan tetap berjalan, semisal program 'Rantang Kasih' yang mendistribusikan makanan untuk warga lanjut usia sebatang kara setiap hari secara gratis.

"Maka program untuk Rantang Kasih akan terus kita tingkatkan. Dan kita berharap untuk BUMN dan swasta nanti untuk bersama- sama, untuk membantu ini, jaring pengaman sosial yang sifatnya untuk hidup harian,” kata Anas.

Di kesempatan terpisah, seorang pengemudi becak bernama Hariyadi menyatakan ia memang butuh bantuan dalam menghadapi wabah Covid-19.

Hariyadi mengaku sudah mendapat informasi soal wabah ini. Namun, ia tetap harus bepergian untuk mencari nafkah.

"Jika tidak keluar rumah, maka tidak akan mendapat penghasilan," kata dia.

Editor: Agus Luqman

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Terdampak Corona, Singapura bakal Bagikan Uang sekitar Rp3.5 juta untuk setiap Penduduk Tetap

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 15

Kabar Baru Jam 14

Kabar Baru Jam 13