Tolak Tambang, Warga Sumberagung Mogok Makan di Depan Kantor Anas

Mereka menuntut Bupati Abdullah Azwar Anas segera menutup tambang dan mencabut seluruh izin PT Bumi Sukses Indo

NUSANTARA | BERITA

Kamis, 17 Mar 2016 10:45 WIB

Author

Hermawan Arifianto

Tolak Tambang, Warga Sumberagung Mogok Makan di Depan Kantor Anas

Warga Desa Sumberagung, Banyuwangi Jawa Timur mogok makan untuk tolak tambang emas Gunung Tumpang Pitu di Kantor Bupati Banyuwangi, Kamis, 17 Maret 2016. Foto: Hermawan

KBR, Banyuwangi - Puluhan warga Desa Sumberagung, Banyuwangi, Jawa Timur mogok makan di depan kantor Bupati Abdullah Azwar Anas. Aksi ini sebagai bentuk penolakan terhadap penambangan emas di kawasan Gunung Tumpang Pitu oleh PT Bumi Sukses Indo.

Salah satu warga, Budiawan menuntut pemerintah segera menutup tambang dan mencabut seluruh izin PT BSI. "Kalau Bupati Anas mencabut kegiatan PT BSI yang beroperasi di Gunung Tumpang Pitu itu kami langsung pulang," ujarnya, Kamis, 17 Maret 2016.

Menurut Budi, mogok makan ini adalah upaya akhir warga. Sebab sejak 2016, warga Desa Sumberagung berulangkali unjukrasa dan berdialog, namun tambang emas ini tetap beroperasi. Dia khawatir, limbah tambang yang dalam dokumen analisis masalah dampak lingkungan (Amdal) PT BSI dibuang ke sungai akan berdampak pada warga.

"Gangguan lingkungan ke masyarakat itu sebenarnya dari awal penimbunan waktu kemarin itu sudah ada problem. Tempat penimbunan sama permukiman itu jarak hanya sekitar 50 meter,” kata Budiawan.

Sementara menurut kuasa hukum warga Desa Sumberagung, Amrullah, warga juga telah mengajukan gugatan clas action ke Pengadilan Negeri Banyuwangi. Gugatan itu dilayangkan 20 warga yang akan terkena dampak  penambangan emas. Pihak yang digugat yakni PT Bumi Suksesindo, PT Merdeka Copper Gold, Bupati Banyuwangi, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup, Kepala UPT Perizinan Terpadu Jawa Timur dan Presiden Jokowi.

PT BSI menargetkan proses produksi tambang emas dilakukan pada akhir 2016. Saat ini, perusahaan tersebut sedang menyelesaikan tahapan konstruksi.


Editor: Damar Fery Ardiyan

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Polisi Sebut Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Beraksi Sendiri