Sebelas yang Ditangkap di NTT Bukan ISIS

BERITA | NUSANTARA

Selasa, 31 Mar 2015 16:12 WIB

Author

Silver Sega

Sebelas yang Ditangkap di NTT Bukan ISIS

Bendera ISIS (Foto: Antara)

KBR, Kupang - Pemerintah Nusa Tenggara Timur memastikan sebelas orang yang ditangkap kepolisian NTT kemarin tidak terkait ISIS. Gubernur NTT, Frans Lebu Raya, mengatakan mereka yang ditangkap adalah Jemaah Tabligh.

"Beberapa berita disampaikan di running text TV One, KompasTV. Itu bukan ISIS. Itu Jamaah Tabligh yang spontan ke daerah ini untuk menyebarkan agama. Tapi mereka bukan ISIS," kata Frans di Kupang, Selasa (31/3/2015).

Sampai sekarang, Frans belum mendapatkan laporan jaringan ISIS di daerah tersebut.

Pada 27 Maret lalu, kepolisian Rote Ndao, NTT,  menangkap sebelas warga asal Klaten, Jawa Tengah, dan Malaysia yang diduga terkait jaringan ISIS.

Setelah diperiksa, mereka diketahui merupakan Jemaah Tabligh dan memiliki surat resmi untuk beroperasi di NTT dari Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Pada pertengahan Maret, kepolisian Flores Timur juga mengamankan sepuluh warga Bangladesh yang diduga ISIS. Mereka ditangkap warga Desa Lite, Kecamatan Adonara Tengah. Kemudian dilepas kembali karena merupakan anggota Jemaat Tabligh dan memiliki surat resmi.

Editor: Rio Tuasikal

 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Pilkada Serentak Diwarnai Calon Tunggal