Bagikan:

Polda Papua Barat Masih Buru Provokator Bentrok Antarwarga di Sorong

"Belasan tersangka ditangkap di lokasi dan hari berbeda pada pekan lalu. Ada di antara mereka ditangkap di Kabupaten Fak Fak, Papua Barat saat hendak kabur ke Maluku,"

NUSANTARA

Rabu, 02 Feb 2022 13:57 WIB

Polda Papua Barat Masih Buru Provokator Bentrok  Antarwarga di Sorong

Kapolda Papua Barat, Tornagogo Sihombing memberi keterangan pers terkait penangkapan tersangka kerusuhan di Kota Sorong, Sabtu (29/1/22). (Foto: Antara/Olha M)

KBR, Jayapura - Kepolisian Daerah Papua Barat masih memburu 8 orang terduga pelaku dan provokator yang memicu terjadinya bentrokan yang menewaskan 18 orang di sebuah tempat hiburan malam di Kota Sorong, provinsi itu.

Menurut Kapolda Papua Barat, Tornagogo Sihombing, delapan ini juga telah dinyatakan masuk dalam daftar pencarian orang (DPO).

Selain masih mencari 8 orang terduga pelaku dan provokator bentrok di Kota Sorong, Polda Papua Barat juga telah menangkap 14 orang tersangka yang diduga terlibat bentrokan berdarah antarwarga yang terjadi 25 Januari lalu.

"Belasan tersangka ditangkap di lokasi dan hari berbeda pada pekan lalu. Ada di antara mereka ditangkap di Kabupaten Fak Fak, Papua Barat saat hendak kabur ke Maluku," kata Tornagogo Sihombing, saat memberi konferensi pers di Sorong, Rabu (02/02/2022).

Dari 14 orang yang ditangkap itu, 12 orang tersangka diduga terlibat pembakaran klub malam dan menyebabkan 17 orang tewas terbakar di lokasi bentrokan.

Sementara dua tersangka lainnya, diduga sebagai pelaku pembacokan terhadap seorang warga, sehingga memicu terjadinya bentrokan berdarah tersebut.

"Kita secara intensif melaksanakan penyelidikan dan mengembangkan kasus ini," jelas Tornagogo Sihombing.

Pilihan Editor: 

Saat ini pelaku beserta barang bukti diamankan di Mapolres Sorong Kota, untuk proses hukum lebih lanjut. Tornagogo menjelaskan, 12 tersangka pelaku pembakaran memiliki peran masing masing.

"Ada yang masuk ke dalam tempat hiburan malam, ada yang membawa kayu untuk dibakar, ada yang menyulut api di sofa" jelasnya.

Pelaku juga terancam pasal berlapis dengan ancaman hukumannya 20 tahun bahkan seumur hidup. Karena sengaja menghilangkan nyawa orang lain, imbuh Tornagogo Sihombing.


Editor: Kurniati Syahdan

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Edu Talk IV YPA-MDR: Go Digital Melalui Media Ajar Interaktif