Bagikan:

70 Persen Mangrove di Balikpapan Rusak

NUSANTARA

Selasa, 15 Jan 2013 18:47 WIB

Mangrove, Bakau, Kalimantan Timur, Balikpapan

KBR68H, Balikpapan – Sekitar 70 persen hutan mangrove atau bakau di pesisir Kota Balikpapan dan Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, rusak akibat pembukaan lahan besar-besaran.

Mayoritas pembukaan lahan itu digunakan untuk areal industri, perkebunan, tambang dan pelabuhan.

Direktur Eksekutif Sentra Program Pemberdayaan dan Kemitraan Lingkungan Kalimantan Timur, Jufriansyah mengatakan, di wilayahnya ada sekitar 20 ribu hektar hutan bakau yang rusak parah.

Selain itua da ratusan kasus kejahatan lingkungan di tahun 2012 yang tidak mendapat sanksi tertulis dari pemda.

"Kerusakan mangrove sebenarnya sudah mendekati tingkat kritis. Kawasan mangrove harusnya tetap dilindungi, tetapi pada kenyataannya tidak dilakukan. Kenapa? Karena mekanismenya kadang-kadang tidak ada kontrol di lapangan. Mereka jor-joran untuk buka lahan. Di sana ada berbagai ijin, mulai dari perkebunan, sampai proses-proses yang lain. Artinya proses konversi lahan dari kawasan mangrove jadi kawasan peruntukkan lain," kata Jufriansyah.

Direktur Eksekutif Sentra Program Pemberdayaan dan Kemitraan Lingkungan Kalimantan Timur, Jufriansyah menambahkan, pemerintah daerah terlalu takut memberi sanksi tegas kepada pelaku.

Menurut Jufriansyah, pemda takut memberi sanksi kepada pelaku karena mereka rata-rata adalah investor besar.


Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 8

Komunitas Biboki Lestarikan Tenun Ikat Tradisional

Living Law, Apa Dampaknya Jika Masuk dalam RKUHP?

Kabar Baru Jam 10

Most Popular / Trending