Bagikan:

Persekusi Ibadah Natal, PGI: Perlindungan Negara Lemah

"Catatan kita memang lemahnya fasilitas dari negara dan perlindungan oleh negara dan karena membiarkan kelompok-kelompok intoleran"

BERITA | NASIONAL

Rabu, 29 Des 2021 11:49 WIB

Author

Heru Haetami

Tangkapan layar video viral seorang ibu menghadapi persekusi ibadah Natal di GPI Tulang Bawang Lampu

Tangkapan layar video viral seorang ibu menghadapi persekusi ibadah Natal di GPI Tulang Bawang Lampung, Sabtu (26/12). (Medsos)

KBR, Jakarta-   Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI), menyesalkan tindakan persekusi terhadap umat kristiani yang kembali terjadi. Ketua Umum PGI, Gomar Gultom menilai, serangan kelompok intoleran lantaran lemahnya perlindungan negara.

"Iya catatan kita memang lemahnya fasilitas dari negara dan perlindungan oleh negara dan karena membiarkan kelompok-kelompok intoleran bertindak main hakim sendiri. Ini yang saya kira harus diperbaiki ke depan. Di mana negara hadir, kalau pun ada pelanggaran hukum biarlah negara bertindak jangan main hakim sendiri," kata Gomar melalui sambungan telepon kepada KBR, Selasa (28/12/2021).

Ketua Umum PGI, Gomar Gultom menjelaskan, dalam Peraturan Bersama Menteri (PBM) Nomor 9 dan 8 Tahun 2006 tentang Pedoman Pelaksanaan Tugas Kepala Daerah Dalam Pemeliharaan Kerukunan Umat Beragama, Pemberdayaan Forum Kerukunan Umat Beragama, dan Pendirian Rumah Ibadah, telah diatur tanggung jawab negara memfasilitasi kelompok beragama yang belum mendapat izin mendirikan tempat ibadah.

Sayangnya, kata Gomar, persoalan yang terjadi sering kali ditolak keberadan hadirnya gereja namun tidak ada jalan keluar sehingga menimbulkan persoalan.

"Peraturan bersama menteri itu sebetulnya ada ruang di dalamnya yang memerintahkan pemerintah daerah memfasilitasi kalau ada kesulitan atau rumah ibadah atau gereja belum mampu memenuhi persyaratan. Itu (PMB) sampai saat ini memang walaupun belum sempurna tapi saya kira itu lebih memberi jaminan kepada masyarakat untuk bisa beribadah," katanya.

Baca juga:

- Kampung Islam Pegayaman Bukan Minoritas di Pulau Dewata

- Toleransi yang Mengakar di Ciampea

Sebelumnya sekelompok orang memperkusi jemaat yang hendak melaksanakan ibadah Natal di Gereja Pantekosta Indonesia (GPI) Tulang Bawang, Lampung. Dalam Video yang beredar di Media Sosial, mereka mempersoalkan izin tempat ibadah tersebut.

"Saya tidak terima. Kami semua mau beribadah, bukan melakukan kejahatan," jerit seorang Ibu yang menghadapi sekelompok orang yang marah dan berteriak-teriak dalam video yang beredar tersebut.

Pascaviralnya video tersebut, Pendeta GPI Tulang Bawang, Sopan Sidabutar, mengatakan yang terjadi adalah kesalahpahaman.

"Saya jelaskan bahwa itu salah persepsi, memang benar telah terjadi kesalahpahaman dengan tokoh masyarakat setempat sebelum pelaksanaan kegiatan ibadah. Namun, sudah kami selesaikan dengan baik sehingga ibadah perayaan Natal 2021 dapat kami laksanakan hingga selesai." kata Sopan, di Mapolres Tulang Bawang, saat Polres   menggelar konferensi pers, Selasa (28/12/2021).

Sementara itu Kapolres Tulang Bawang, AKBP Hujra Soumena mengatakan,  situasi di Kabupaten Tulang Bawang saat ini keadaannya sudah kondusif, aman, rukun dan damai.


Editor: Rony Sitanggang

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Kabar Baru Jam 7

Bagaimana Stok dan Stabilitas Harga Pangan Jelang Nataru?

Kabar Baru Jam 8

Kick Off Seminar: Jurnalisme di bawah Kepungan/Tekanan Digital

Kabar Baru Jam 7

Most Popular / Trending