Bagikan:

Komnas HAM Dorong Pemerintah Tunaikan Janji Perdamaian Papua di 2022

Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mendorong pemerintah membuktikan janji terkait langkah mewujudkan perdamaian di Papua pada 2022 mendatang.

BERITA | NASIONAL

Selasa, 28 Des 2021 14:03 WIB

perdamaian Papua

Atraksi pesawat nirawak-dron membentuk formasi pulau Papua di Jayapura, Papua, Sabtu (13/11/2021). (Foto: ANTARA/Indrayadi TH)

KBR, Jakarta - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mendorong pemerintah membuktikan janji terkait langkah mewujudkan perdamaian di Papua pada 2022 mendatang.

Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik mengatakan implementasi dari wacana dan janji pemerintah ditunggu oleh seluruh pihak, utamanya masyarakat di Papua.

"Untuk Papua meskipun sekarang ada wacana-wacana dari pemerintah pusat yang sudah lebih positif, untuk langkah-langkah perdamaian wacana positif itu masih harus dibuktikan dengan tindakan. Itu yang menjadi perhatian banyak tokoh masyarakat di Papua, apakah tahun 2022 yang katanya akan mengedepankan pendekatan kemanusiaan, dialogis, dan macam-macam itu akan diimplementasikan dengan sungguh-sungguh," ujar Taufan dalam konferensi pers secara daring, Selasa (28/12/2021).

Baca juga:

Proposal Komnas HAM

Taufan mengatakan, langkah mewujudkan perdamaian di Papua merupakan tantangan terbesar pemerintah. Komnas HAM, kata dia, pasti akan berada paling depan untuk mendorong jalan perdamaian tersebut.

Taufan menambahkan, Komnas HAM telah menyampaikan proposal terkait rencana dan inisiatif Komnas HAM kepada Presiden dan para petinggi lembaga lainnya untuk menyukseskan niat perdamaian di Bumi Cendrawasih.

"Kita (harapkan) akan jalankan itu di 2022 dan tentu saja akan melibatkan banyak pihak di sana, termasuk tokoh-tokoh masyarakat, agama maupun adat di Papua dan tidak menutup peluang juga untuk orang-orang bijak yang ada di Indonesia," kata Taufan.

Baca juga:

Editor: Agus Luqman

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Kemarau Tiba, Waspada Kebakaran Hutan dan Lahan