Bagikan:

HIDUP USAI TEROR Season 2 : Menyusul Ibu (Part 2)

NASIONAL

Rabu, 22 Des 2021 19:28 WIB

HIDUP USAI TEROR Season 2 : Menyusul Ibu (Part 2)

Ilustrasi Hidup Usai Teror Season 2. (FOTO : KBR)

“Selama stay di rumah itu gak keluar-keluar, itu wah udah gak keitung dalam satu jam udah ratusan bom terjadi di situ. Kadang di depan rumah, kadang di belakang, kadang samping kanan-kiri, ya kita udah berdoa aja gitu kan, ‘wah ini kena ke rumah kita gak yaa’,”

Inilah serial Hidup Usai Teror, produksi KBR berkolaborasi dengan Ruangobrol.id. Saya Malika.

Dengarkan juga : Menyusul Ibu (Part 1)

Dalam propaganda nya ISIS menjamin siapapun yang hidup dalam daulat islamiyah akan mendapat jaminan kesehatan, pendidikan dan pekerjaan. Tidak ada kewajiban berperang. Namun tidak demikian yang disaksikan Febri. Febri sekeluarga berupaya mencari jalan untuk keluar dari wilayah ISIS. Bertaruh nyawa dan biaya. Pada 12 Agustus 2017, pesawat membawa Febri, ibu, dan kakaknya mendarat di Soekarno-Hatta. Inilah bagian ke-2 cerita Febri.

“Kita berunding segala macam, cari cara supaya gue jangan sampe ikut militer. Ya udah akhirnya tiba keputusan pura-pura sakit, tapi harus meyakinkan. Akhirnya gue disuruh makan bawang, disuruh makan makanan yang bikin gue sakit. Pas makan bawang itu suhu tubuh gue naik, gue demam, gemeter, segala macem.

Setelah 2 hari itu kan orang ISIS nya datang ke rumah buat nge-jemput gue latihan, latihan militer. Kita ikutan dulu gitu kan, kita ketemu dia, kita ngomong baik-baik, gue ikut si orang ISIS itu, dibawa tapi kita sambil ngomong ‘oh Pak, mohon maaf nih saya sakit. Gini bla bla’, dan kebetulan kakak gue ikut juga, walaupun kakak gue perempuan. Disana itu si laki-laki itu gak terlalu, ini lho.. agak jaga jarak dan gak macem-macem kalo ada perempuan disitu. Kakak gue juga kebetulan bahasa Arab-nya udah lebih lancar pada saat itu jadi dia ngomong alasan segala macem ‘Oh ini Adek saya ga bisa ikut militer, dia sakit-sakitan’. Dan memang sakit-sakitan bener, pas lagi gue nyebrang itu juga sakit. Sampe akhirnya hari itu dia kurang yakin kali, apa bagaimana akhirnya gue dibawa ke rumah sakit di sana.

Sampai di rumah sakit disana gue tetep lemes, badan pura-pura sakit. Terus si dokter nya itu kan dibawa ke ruangan, ngeliat dari jauh aja, gak meriksa gue, gak pake stetoskop, ngeliat dari jauh kaya ‘beneran sakit nih’. Ya udah akhirnya pas beneran sakit itu gue dibawa lah ke balik tirai, dibawa ke atas kasur, dikasih obat terus disuntik. Karena gue bilangnya waktu itu pusing, demam, muntah-muntah, diare, terus akhirnya disuntik, alhamdulillah tuh gue langsung sakit perut beneran, sakit beneran. Yang tadinya ga diare, jadi tiba-tiba sakit perut, buang air, demam, badan menggigil. Terus abis itu ya udah kakak gue bilang ‘baguslah, kamu jadi sakit beneran untuk memperkuat alibi kamu. Jadi ga usah ikut militer’. Kakak gue bilang, ‘udah kamu gak usah keluar keluar rumah setelah saat ini, karena kalo kamu keluar-keluar akan bahaya nanti ketahuan sama orang itu lagi, ngeliat oh kamu sudah sembuh’. Akhirnya setelah itu gue stay terus di rumah, ga keluar-keluar. Si orang ISIS juga sempat datang ke rumah tapi dihadang sama kakak gue, sama keluarga-keluarga yang perempuan, bilang kalau gue masih sakit gak bisa militer dan sebagainya. Alhamdulillah dia udah ga dateng-dateng lagi, cari jalan buat pulang dari sana. Ikhtiar kita supaya bisa balik ke Indonesia.

Selama stay di rumah itu gak keluar-keluar, itu udah gak keitung dalam satu jam itu bisa ratusan bom terjadi di situ. Kadang di depan rumah, kadang di belakang, kadang samping kanan-kiri, ya kita udah berdoa aja gitu kan, ‘wah ini kena ke rumah kita ga yaa..’. Kadang ada bom, kadang ada misil, kadang ada flare bomb itu kan malem malem yang ada cahayanya itu, suara tembakan lah, macem-macem seliweran sana-sini. Luar biasa lah kacaunya gitu ya. Getaran-getaran hancur lebur itu udah tiap hari kita dengar. Dan apalagi pas kita udah mau balik itu kan sempat baca di internet kalo pihak SDF (Syria Democratic Forces) dan pihak-pihak yang mau menyerang ISIS itu kan besar-besaran menggempur kota Raqqa. Per 1 Ramadhan gue inget banget, itu serangannya luar biasa waktu itu hancur leburnya. Tapi alhamdulillah gak kena ke rumah kita.

Bulan Februari terus ketemu jalan pulang itu 1 bulan 2 bulan setelahnya, ada beberapa opsi yang mau bantu kita. Cuman orang yang mau ngebantu yang pertama itu sempet mau nipu kita. Jadi barang-barang kita sempet diambil, duit kita juga hilang. Sampe akhirnya orang yang ke 3 itu alhamdulillah amanah dan bisa bantu kita. Pada saat itu kondisi di rumah, yang perempuan-perempuan jadi banyak pendekatan ke penduduk sipil ini. Jadi yang bantu kita itu penduduk sipil, namanya inget banget gue namanya Pak Ahmad. Dia punya toko di salah satu tempat di pasar di Suriah. Kita udah kenal cukup dekat dan akhirnya cerita juga ke dia kalo kita sempet ditipu sama orang Syria, duit kita udah hilang, barang kita udah hilang. Terus kita juga tertipu juga oleh ISIS kalo disini ternyata gak benar, akhirnya kita mau coba cari cara untuk pulang. Terus dia karena kasihan juga sama kita akhirnya mau lah coba cari cara untuk kita balik lagi ke Indonesia.

Terus sampe satu titik dia bilang, udah nanti kalian coba ketemu sama pihak SDF, SDF itu Syria Democratic Forces dan itu adalah salah satu kelompok koalisi yang di-support sama orang Amerika. Kata si penduduk sipil ini SDF itu yang paling manusiawi diantara kelompok-kelompok lain untuk memperlakukan tahanan. Akhirnya kita dibantu, pada bulan Juni 2017, akhir-akhir itu, karena kan SDF juga kebetulan sudah makin dekat dengan wilayah Raqqa, menggempur kota Raqqa, jadi udah mulai sepi itu di kota Raqqa. Orang-orang udah mulai ngungsi keluar, dan gue baru mulai keluar juga disitu tuh.

Sebenarnya kecurigaan gue sih udah pas sejak dari gue masuk ke perbatasan itu ya, jadi sebelum ketemu keluarga gue itu kan pas pagi-pagi masuk itu gue udah mulai curiga ‘ini kok gak sesuai dengan di video-video, di foto-foto nya’. Kota nya rusak, tempatnya hancur. Karena gue mikir waktu itu di Suriah juga yang konflik ya konflik sendiri gitu wilayahnya. Yang untuk penduduk sipil ya beda lagi, aman tentram, bagus tempatnya, tapi kok pas gue masuk ini kok rusak juga, hancur juga tempatnya. Listrik juga terbatas gitu kan. Jadi mulai masuk lagi ke dalem, terus juga denger-denger dari cerita keluarga.

Untuk secara langsung sih gue gak ngeliat kekejaman mereka ya, cuman pasca mereka melakukan kekejaman itu gue sempet lihat. Jadi sehari sebelumnya itu sempet di rombongan gue, di rombongan keluarga itu ada yang keluar sebentar ke pasar. Itu ngeliat pas ada kejadian orang digantung di sana. Jadi di alun-alun kota itu, ada orang yang kepalanya di potong, dipisah sama badannya, terus dikalungin di badannya itu ada tulisan ya pake bahasa Arab mungkin artinya ‘INTEL’. Penyusup. Terus ditonton sama warga disana, dan kepalanya itu ditendang-tendangin sama anak-anak kecil disitu. Jadi udah kaya bola bergilir gitukan ditendang-tendangin gitu kan. Tapi pas satu hari kemudian gue baru lewat kesana, satu atau dua hari kemudian dan mayatnya udah gak ada. Cuman bekas-bekas darahnya itu masih banyak.

Di bulan Juni itu liat kota-kota gitu kan, alhamdulillah dengan susah payah kita berhasil ke SDF lah. Singkat cerita kayak gitu. Pake angkutan sebentar untuk menyebrang dari kota Raqqa masih di wilayah kota Raqqa tapi agak ke bagian pinggirannya itu, ngelewatin salah satu sungai, Sungai Efrat kalo gak salah. Disitu ada jembatan, karena jembatannya abis ancur kena bom kita akhirnya sempet jalan kesana itu lewat perahu-perahu kecil. Jadi kita sewa, kita bayar kesana, kita menyebrang, sempet ditampung dulu satu hari di rumah Pak Ahmad ini yang nolong kita. Jadi satu-satu dikit-dikit kita kesana, sampe udah kumpul semua disitu, dan jumlahnya saat itu ada 17 orang.

Satu hari di rumahnya Pak Ahmad, kita bayar juga ya sejumlah uang ke dia dan alhamdulillah besok paginya kita dianter pake mobil dengan smuggler-nya, penyelundupnya, kenalan dia itu untuk menyebrang lagi. Sampe deket ke wilayahnya si SDF itu. Cuman pas sudah mau mendekat ke wilayah SDF itu, dibagi 2 mobil ya..satu pake pickup satu pake mobil sedan. Dibawa kesana, ke ladang luas itu dan makin mendekat ke pihak SDF. Itu waktu itu malem-malem, cuman karena ada sedikit miskomunikasi dengan si smuggler dengan SDF itu, kita sempat ditembaki, karena kira kita dikira musuh. Awalnya tembakan peringatan ke atas, cuman karena kita tetap maju mendekat akhirnya kita ditembakin langsung ke arah kita. Terus karena udah ditembakin terus, kita balik lagi ke rumah si smuggler itu.

Baru di pagi hari besoknya kita coba dateng lagi kesana. Cuman sayangnya pas percobaan kedua kita ditembakin lagi sama mereka, itu gue inget banget tuh pelurunya terbang-terbangan di atas kepala gue. Terus kena ke mobil-mobil sampe kita ngeluarin kain putih, ‘udah kita nyerah kita nyerah’, gak tau ya keliatan atau enggak. Sampe gue mikir ‘aduh ngibarin bendera putih, kain putih tapi kok masih ditembakin’. Awalnya gue pegang tangan kanan, gue sampe pegang tangan kiri, minimal kalo misalkan ketembak gak papa lah tangan kiri gitu ya. Gue masih lebih sering pake tangan kanan. Tapi udah ganti tangan kiri, udah gue kibar-kibarin itu masih ditembak juga. Ya udah kita balik lagi , baru percobaan ketiga itu, siang-siang atau sore, kita bisa masuk.

Ternyata pas udah sampe sana itu, ‘mohon maaf kita ada miskomunikasi dari walkie talkie nya itu ya. Rusak apa gimana pada saat itu’. Kita masuk ke SDF, turun semua dari mobil. Yang laki-laki itu sempat dijejerin ya, jadi yang udah gede itu ada 5 orang, termasuk gue. Disuruh duduk dulu sambil buka baju, sambil ditodong senjata. Karena kan mereka takut kita bawa bom atau gimana gitu ya. Ternyata udah ga ada, aman, ya udah masuk ke sana. Di interogasi lah gitu macem-macem. Yang laki-laki itu dibawa ke penjara di kota Kobanê. Terus yang perempuan sama anak-anak dipisah, ditampung di camp nya UNHCR punya PBB.

Masuk ke penjara kurang lebih 2 bulan disitu, gue diinterogasi lah segala macem sama SDF, Intel-nya Amerika, ditanya segala macem sampe retina mata, sidik jari gue diambil semua disitu. Sampe silsilah keluarga gue juga ditanya sama semuanya sangkut pautnya dengan kelompok ini atau informasi apa yang kamu punya. Gue ceritain aja semuanya yang gue tau. Saya udah menyesal, saya juga ternyata gak sesuai dengan ekspektasi saya dan keluarga gitu ya. Kami juga sebenarnya gak ada afiliasi dengan kelompok manapun di sini, Kita bener-bener independen pergi kesini dan tertipu. Akhirnya mereka alhamdulillah percaya, dan kami memang gak ada apa-apa.

Pas di penjara itu gue banyak ngobrol sama orang Suriah, sama orang-orang Eropa. Dan mereka merasakan hal yang sama gitu, tertipu, gak sesuai dengan syariat dan segala macem. Bahkan ada salah satu dari mereka itu yang menyerahkan diri, dia itu bekas komandan di ISIS. Orang dari kota Manbij, cuma lama di Damaskus sampai akhirnya Arab Spring terjadi, terus dia putus kuliah dan akhirnya karena bingung juga kali ya mau ngapain, akhirnya gabung ke ISIS. Tapi ternyata pas udah gabung, sampe punya posisi jadi komandan, ya dia ngeliat ga sesuai semua. Udah se-enak jidatnya aja gitu ya, mulai dari syariat Islam itu ga ditegakkan, semua orang yang ga sesuai dibilang kafir, musyik, murtad dan sebagainya. Padahal di Al-Qur’an sendiri dibilang tidak ada paksaan dalam beragama. Kalau lo mau agama apa juga terserah gitu kan. Lakum Dinukum Waliyadin, agama lo agama lo, agama gue agama gue. Gak ada paksaan, silahkan beragama dengan kepercayaan masing-masing.

Nah disini kan engga, kita beragama Islam pun tapi ga sesuai dengan pola pikir mereka, dengan pendapat mereka, itu dikafirkan, dimurtadkan. Contoh misalnya si kelompok itu si JN yang nangkep gue itu kan. Di JN itu sempet cerita juga tuh, tentara JN nya bilang, ‘loh kamu juga perang dengan ISIS’ gitu kan, ‘lho, kok gitu? Padahal kan sesama Islam’. Makanya lucu juga gitu kan. ISIS ngerasa bener, si JN ngerasa bener. Eh kalo perang itu pas tembak-tembakan itu kan kita teriak ‘ALLAHUAKBAR’ nah si ISIS juga ‘ALLAHUAKBAR’. Nih yang masuk surga yang mana nih? Waduh bingung juga, dari situ juga tuh salah satunya ngeliat, ‘wah ini udah ngaco banget ini’.

Setelah 2 bulan itu kami dipindahkan untuk perbatasan Suriah dan Irak. Jadi pas selama 2 bulan itu ternyata di lain tempat, yang perempuan dan anak-anak itu kan sempat diwawancara dengan jurnalis-jurnalis internasional gitu kan. Beritanya masuk di media, terus mereka bilang ‘kami menyesal, kami udah melihat fakta-fakta yang terjadi, yang dilakukan oleh kelompok teror tersebut dan kami mau kembali’. Dan akhirnya disitu lah pemerintah Indonesia ngeliat dan baru memulai misi penyelamatan.

Tapi ternyata pas saya disana itu dapet berita pihak Indonesia itu sudah kurang lebih satu tahun melakukan percobaan untuk penyelamatan kami gitu ya. Jadi pas ternyata ngeliat kami sudah keluar dari wilayah ISIS, baru dijalankan misinya. Salah satu keluarga di rombongan gue itu, sempet ngelobi-lobi lah ke orang-orang di pemerintah Indonesia, terus ada kenalan juga. Sampe akhirnya waktu itu Pak Noor Huda Ismail, dia juga ngelobi-lobi akhirnya punya koneksi banyak mulai dari Bu Menteri sampai ke Pak Presiden. Bilang ada keluarga besar kesana pergi dan udah mau balik lagi, sembari pemerintah melakukan assesment dengan keluarga saya. Pada saat itu juga sampe Ayah juga sempet dipanggil sama pihak kementerian Luar negeri, rapat juga disana, asessment juga dan ngasih informasi kalau keluarga saya itu ya memang gak ada macem-macem, pure tertipu disana.

Udah terkumpul data yang valid, akhirnya yaudah dapat persetujuan dari Presiden juga kalo ga salah waktu itu, baru kita bisa dipulangkan.

Pas balik kesini ya heboh lah ya media. Kita turun dari pesawat itu langsung dijemput dan ditaro di BNPT. Di media udah, wah..ngata-ngatain lah gitu, ‘udah ngapain dipulangin, udah di sana aja, udah ga beres, gini gini gini,’ macem-macem lah kata-katanya. Ya udah terima aja. Tapi alhamdulillah sih sampai saat ini kalo yang mengintimidasi secara langsung gitu ya, pas face to face itu gak ada sih. Cuma di media sosial aja banyak berkoar-koar.

Mungkin sempet sih waktu heboh yang polemik 600 WNI pulang itu yang masih di Suriah. Itu kan gue masih kuliah offline ya sebelum (pandemi) Covid. Nongol di media, launching buku gue. Seminggu dua minggu di kampus sempet jauh temen-temen gue, yang ngeliatin aja sih dari jauh. Terus dosen-dosen juga ngelirik ke gue itu agak-agak beda gitu, gue berasa gitu ya. Sampe misalkan ada pas itu matkul gitu lah, apa sih.. Pancasila atau apa gitu ya, karena gue pas itu posisi ketua kelas jadi terus ngeliat gue di media kaya gitu, dia sering nyecer gue gitu kan, ‘Oh menurut kamu Pancasila itu kaya gimana? Dengan negara ini seperti apa’. Gue ngomong aja gitu kan, ‘Ini Pancasila, begini begini… sesuai dengan Islam..segala macem’, pokoknya hal-hal yang sebenarnya banyak ditentang kelompok-kelompok teror itu ditanyain ke gue semua gitu sama dosen. Tapi seminggu dua minggu udah biasa lagi sih.

Dulu sih pas awal-awal gue balik dari sana, terus kan sempet lama gak ketemu bokap ya. Jadi 2017 balik, terus 2019 ketemu bokap lagi. Paling ya itu diomelin aja sih sama bokap gitu kan, itu gue 2 hari 2 malam dimarahin, dimaki-maki lah udah segala macem gitu kan. Kelakuan gue kesana…gini gini gini…ya udah sih gue terima kaya gitu lho. Tapi kalo dari keluarga, keluarga deket sih alhamdulillah menerima.

Pertama gak nyangka gitu bisa balik lagi dengan selamat, dengan kondisi tubuh yang masih utuh, kita ber-18 orang balik gitu. Walaupun pas masih disana tuh sebenarnya ada satu orang, om gue meninggal, keluarga inti gue alhamdulillah masih idup. Kembali lagi ke Indonesia dan mulai lagi dari nol.

Sempat sih pas awal-awal balik ya rasa takut, rasa insecure gitu ya, kita balik ke masyarakat diterima gak? Terus kita udah ga punya apa-apa lagi, selain itu mulai dari nol. Terus kita mulai hidup itu kaya gimana? Yaudahlah, kita..bismillah kita jalanin lagi. Pelan-pelan kita usaha lagi. Alhamdulillah sih sampai saat ini bisa bertahan.

Gue dan keluarga itu sudah men-deradikalisasi diri kita masing-masing saat masih ada di Suriah. Karena kita udah ngeliat faktanya, kita sudah sadar dengan yang kita lakukan, mana yang benar terus kita mulai baca-baca lagi, kita cari referensi sana-sini. Dan ternyata seperti ini yang sesuai dari ISIS lakukan. Jadi pas balik dari Indonesia itu ya sekedarnya aja, kita gak radikal, kita gak ekstrim, ya alhamdulillah. Di media orang berkoar-koar dan gue gak gubris sih. Cuma kan gue ngeliat faktanya yang terjadi di lapangan, perlakuan orang ke gue itu kan biasa aja. Jadi alhamdulillah dan tidak adanya penolakan sebagai macamnya itu, untuk proses healing nya itu gak terlalu lama sih ya. Cuman gue dan keluarga langsung berkomitmen gitu, kita udah balik, kita udah melihat fakta yang terjadi ya, sebagai istilahnya penebusan dosa lah.. istilahnya memperbaiki situasi keadaan kita itu dengan cara menyampaikan kebenaran yang terjadi di sana. Udah komitmen kita mau bantu semua pihak, baik itu Pemerintah, NGO, LSM dan masyarakat semua dalam memberantas paham-paham ekstrim yang dibawa oleh kelompok-kelompok teror tersebut.

Itu istilahnya dosa sosial kita lah, saya dan keluarga gitu kan. Kita ngeliat stigma seperti itu, itu akan terus ada sampai istilahnya sampai kita mati mungkin, ‘Oh ini si Febri bekas dari sana’. Pasti ada terus. Orang dengan ngeliat kita seperti itu udah langsung kesan pertamanya kan uda negatif gitu ya. Dengan begitu ya kita tunjukkan lah, kita ga seperti apa yang dia kira. Justru kita sekarang semakin yakin bahwa Islam, kepercayaan yang kami anut itu tidak seperti yang dilakukan kelompok teror tersebut. Kita berusaha terus untuk menyebarkan virus-virus perdamaian. Islam Rahmatan Lil Alamin lah istilahnya. Ayat yang tadi gue sebutkan itu kan ‘tidak ada paksaan dalam beragama’, kita bisa…. orang orang itu diberikan kebebasan oleh Tuhan untuk memiliki keyakinan masing-masing, tidak dipaksa ‘Oh kamu harus begini A-B-C-D’, itu diberikan kebebasan semua. Juga di salah satu ayat lagi, ada tuh di Qur’an surat Al-Hujurat Ayat 13, itu sesuai juga dengan Pancasila di Sila ke 3, yaitu Persatuan Indonesia. Itu dibilang kalau Tuhan menjadikan manusia itu dengan berbangsa-bangsa, bersuku-suku itu supaya kita saling mengenal, saling menghargai satu sama lain agar bersatu. Bukan saling berpecah belah.

Jadi di awal 2020, gue alhamdulillah udah nerbitin 1 buku, yaitu judulnya ‘300 hari di Bumi Syam’. Jadi buku itu bisa dibilang sebagai memoar lah ya, tentang perjalanan gue. Kenapa bisa terjebak dan terperangkap dengan propaganda media kelompok teror tersebut. Akhirnya pergi ke sana, ke Suriah. Terus juga apa hal yang membuat gue mau lagi balik ke Indonesia. Ya secara garis besar tentang fakta-fakta yang terjadi di sana yang gue liat sendiri, kondisi kekacauan yang terjadi di Negara Suriah itu seperti apa. Narasi-narasi apa yang membuat orang terjebak pergi sana, terus apa yang mau buat orang lagi balik ke Indonesia lagi tuh apa motivasinya.

Buat semua orang ya, bukan hanya anak-anak muda, tapi mostly kan anak-anak muda itu yang masih kategori labil. Jadi gue harap sih kalo ada info-info atau berita-berita yang masuk ke kita, mohon dicerna dan ditelaah dengan baik. Jangan kita telan mentah-mentah terus langsung disebarkan, bahkan di-implementasikan di kehidupan. Jadi istilahnya jangan nyebarin hoax lah gitu ya. Jadi berita itu masuk, kita telaah, kita cari dari banyak sumber, dari A-B-C-D baru kita cari kesimpulan, terus kita juga bertanya dengan orang-orang yang lebih paham mengenai isu-isu yang ada di dalam berita tersebut. Dalam Islam sendiri kan di Al-Qur’an itu disebutkan kalau manusia itu wajib untuk meng-cross check berita yang masuk ke kita. Untuk ber-Tabayyun, itu ya di surat Al-Hujurat ayat 6.

Dengan begitu saya harap kita mempunyai imunitas terhadap pikiran kita sendiri, dengan kita punya pemahaman-pemahaman seperti itu, kita bisa bertoleransi, kita bisa kritis dalam menanggapi sebuah berita, sampai akhirnya secara gak langsung kita bisa punya benteng di diri kita. Jadi gak gampang terpengaruh,”

Pada awal 2020 Febri merilis bukunya yang berjudul ‘300 Hari di Bumi Syam’. Kami ingin mendengar komentarmu atas cerita Febri, kamu bisa kirimkan melalui email di podcast@kbrprime.id atau DM kami di Instagram @kbr.id.

Di episode selanjutnya akan hadir Naila, yang sempat memutuskan pergi ke Suriah karena terpaksa mengikuti kemauan adiknya. Sampai jumpa di episode berikutnya, Hidup Usai Teror Season ke-2, produksi KBR berkolaborasi dengan Ruangobrol.id.

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Jalan Berliku Warga Ibu Kota Dapatkan Udara Bersih