Bagikan:

HIDUP USAI TEROR Season 2 : Menyusul Ibu (Part 1)

NASIONAL | RAGAM

Rabu, 22 Des 2021 19:24 WIB

HIDUP USAI TEROR Season 2 : Menyusul Ibu (Part 1)

Ilustrasi Hidup Usai Teror Season 2. (FOTO : KBR)

“Bener bener ga nyangka, gue sampe sana itu ternyata keluarga gue masih hidup. Keluarga inti gue, (sudah) ga kontak setahun lebih. Bisa dibilang salah satu momen paling luar biasa lah unpredictable. Ya alhamdulilah bisa ketemu lagi disini, tapi aku cuma dikasih waktu 2 hari untuk ketemu kalian. Terus setelah itu wajib untuk berperang,”

Kamu mendengarkan Hidup Usai Terror. Di Season ke 2 ini, KBR berkolaborasi dengan Ruangobrol.id. Kami menghadirkan kisah anak muda, bekas simpatisan ISIS dan returnee dari Suriah.

Dengarkan juga : Tentang Bumi Syam dan Jerat ISIS di Dunia Maya

Kita jumpa lagi di serial Hidup Usai Teror Season ke 2. Produksi KBR berkolaborasi dengan Ruangobrol.id. Saya Malika.

Febri Ramdhani, tiba di Raqqa yang ketika itu menjadi ibu kota negara Islam, Irak dan Suriah (ISIS) pada awal 2017, 3 tahun setelah pemimpin ISIS, Abu Bakr Al-Baghdadi mengumumkan berdirinya khilafah. Dia pergi kesana bukan karena dorongan ideologi, tapi karena ingin berkumpul kembali bersama keluarganya yang sudah lebih dulu pergi ke kota itu. 26 anggota keluarga besar Febri, pergi ke Suriah pada 2015. Febri lantas mencari tahu tentang ISIS dan memutuskan menyusul lantaran rindu ibu-nya. Dalam pencariannya di media sosial, Febri melihat kota-kota dibawah kendali ISIS digambarkan bagus dan rapi. Tapi bukan itu yang disaksikan Febri, inilah cerita Febri bagian pertama.

“Nama gue Febri, gue salah satu dari returnee yang pernah pergi ke Syria pada saat konflik sedang terjadi disana. Tepatnya pada tahun 2016. Awalnya jadi salah satu hal yang dilematis sih buat gue karena di 2015 itu, keluarga gue dengan jumlah yang cukup besar memutuskan untuk pergi kesana. Dengan banyak pertimbangan, dengan banyak hal, salah satunya mereka banyak yang sakit pada saat itu. Terus juga kondisi ekonomi sedang jatuh, jadi salah satu perusahaan punya keluarga sedang bangkrut. Akhirnya mereka bermusyawarah sehingga memutuskan untuk pergi kesana.

Pada saat itu gue satu-satunya orang yang gak setuju dengan keputusan mereka. Jadi ada konflik disitu, gue malah sempet gak ngomong sama kakak gue sendiri walaupun tinggal dalam satu rumah, selama satu tahun lebih tuh gak ngomong karena konflik. Gue dibilang kurang bagus, kurang baik dalam menjalani kehidupan gitu yaa.. gak beragama dengan baik lah istilahnya.

Ya udah, akhirnya mereka pergi dan gue itu shock banget. Gue jujur shock banget. Kok bisa nekat banget gitu ya dengan jumlah yang cukup besar mereka pergi kesana semua. Akhirnya karena hal yang sangat tidak disangka itu gue jadi depresi, gue rasanya udah kaya hidup gue udah gak berarti lagi, gue sendirian disini, gak ada siapa siapa lagi. Walaupun sebenarnya waktu itu masih ada keluarga gue yang lain, tapi karena gue lebih dekat dengan keluarga gue yang pergi kesana, jadi gue ngerasa bener-bener sendiri di Indonesia pada saat itu.

Akhirnya gue pergi dari rumah, gue jual semua barang-barang, gue ngekos sendiri. Pas lagi nge-kos itu selama kurang lebih 1 tahun, gue akhirnya mulai coba buka-buka media yang emang pro ke kelompok-kelompok teror tersebut. Gue coba buka, gue coba liat-liat. Itu masih maju mundur sebenarnya, walaupun gue liat itu tempatnya sih kayanya bagus, kita bisa sekolah lagi disana, kita bisa bekerja dengan baik dan plus nya itu kan katanya dibawah naungan khilafah gitu ya dalam ajaran agama islam dengan baik,”

*Suara pembawa berita*: ISIS, Islamic State in Iraq and Syria- fade out

“Waktu itu kan media heboh ya dengan kemunculan mereka, dengan deklarasi mereka sebagai sebuah pihak yang mengatasnamakan islam kalau sudah berdiri tegak suatu khilafah di satu negara. Tapi banyak berita-berita yang mengabarkan kaum mereka itu gak beres.

Ya gue gak terlalu mengalami juga, tapi akhirnya karena keluarga gue pergi itu kan akhirnya gue dalami lagi, gue masih maju mundur. Terus ya pas selama setahun itu, berita-berita mereka yang positif-positif itu di media mereka, sempat quote on quote menghipnotis gue, udah terdoktrin gitu loh, ‘iya deh iya deh, bener deh’. Jadi gue merasa apa ya… melakukan pembenaran, karena sebenernya sih bukan karena itu kan, faktor utamanya bukan karena nge-liat media-nya bagus tapi karena gue kangen sama keluarga gue jadi hal itu mendorong gue untuk membenarkan propaganda mereka di media. Akhirnya setahun kemudian, gue merasa durhaka gitu gak mau nurutin kata-kata ibu gue. Akhirnya ya udah lah gue bismillah gue putusin untuk nyusulin mereka kesana.

Dengan salah satu bantuan kerabat gue, dia itu bisa dibilang mantan karyawan di perusahan keluarga itu, dia belum berangkat juga kesana dan akhirnya dia juga menjual semua aset-asetnya yang ada di Indonesia serta ngajak gue untuk pergi ke Syria. Jadi dengan keluarganya juga waktu itu, tapi karena satu dan lain hal gue agak terlambat untuk berangkatnya dan akhirnya gue berangkat sendiri kesana langsung direct flight dari Soekarno-Hatta ke Bandara yang ada di Istanbul (Turki). Itu di bulan September 2016.

Sampai kesana itu, kerabat gue tadi yang bantu gue berangkat itu dia udah nyampe sana duluan. Terus gue diarahkan untuk ke salah satu hotel yang ada disana. Akhirnya gue ketemu sama dia disana, kita kurang lebih stay 5 hari di Istanbul sebagai turis. Itu momennya juga tepat sih karena lagi libur Idul Adha. Kita jalan-jalan sambil nunggu instruksi untuk masuk perbatasan Turki-Suriah. Karena gue posisinya single masih sendiri, gitu ya laki-laki dewasa, gue dapet kesempatan lebih dulu untuk menyebrang ke Suriah. Sementara temen kerabat gue yang bantu ini masih tertahan karena kan dia bareng keluarga, karena setelah 5 hari si kerabat gue ini dapat instruksi dari orang dalam. Gue diinstruksikan untuk ketemu di salah satu titik di Istanbul, dan disitu ternyata udah ada puluhan orang dari berbagai negara. Mostly sih dari Eropa. Kita masuk kesitu, dalam satu bis dan udah dari situ langsung perjalanan ke perbatasan Turki dan Suriah. Jadi pas masuk perbatasan itu kita dengan bantuan smuggler dan kepala di rombongan itu juga koordinasi terus sama orang dalam. Jadi mereka yang mengatur semuanya.

Kurang lebih perjalanannya di tempuh satu harian, setelah satu hari itu gak ada kendala sama sekali. Kita turun di satu kota yang namanya kota Hatay itu masih di wilayahnya Turki. Turun dari sana semua barang-barang kita tuh diambil, mulai dari passport, KTP dan identitas-identitas lain, sampai uang rupiah pun dikasih semua. Karena gak boleh ketauan, karena kalo misalnya nanti di tengah jalan ketangkep sama penjaga perbatasan kita langsung dibalikin lagi kena deportasi. Jadi udah diserahin semua, gue udah cuman (tinggal) baju yang nempel di badan, sama dompet sama handphone, udah. Dipisah lagi turun dari bis, dipecah ke beberapa mobil. Jalan kurang lebih satu jam-an. Sampe berhenti di semacam bukit atau gunung gitu ya, turun dan kita disuruh lari disitu. Naik ke atas gunung kurang lebih 6 jam-an. Ternyata banyak tentara perbatasan, jadi harus cepat-cepat.

Kondisi gue tuh udah bener-bener drop banget. Setahun itu gue karena ditinggal keluarga turun berat badan sampe 15kg. Udah kurus banget, stress banyak pikiran, disitu langsung disuruh lari naik gunung. Karena gue drop banget sempet muntah-muntah. Akhirnya karena takut bahaya gue sampe digotong sama orang Rusia gue inget banget waktu itu supaya kita semua gak kena masalah. Digotong sampe 6 jam perjalanan, dari dzuhur sekitar jam 12-an sampe nyampe ke Suriah nya itu jam 6 sore pas Maghrib. Dari situ langsung ditampung ke satu rumah, istilahnya safe house disitu terus balik lagi nunggu instruksi selanjutnya.

Disitu sih sebentar ya, kurang lebih 2-3 harian. Kita makan aja disitu sambil nunggu instruksi, terus sempet pas hari ke-3 karena ada tentara pemerintah patroli sempet pindah dari situ. Ngumpet kaya di dalem gubuk gitu, agak di bawah tanah. Nunggu instruksi lagi sampe berapa minggu sampe akhirnya dapet arahan untuk berangkat dari sana ke satu tempat gak tau dimana gitu ya, kaya di tengah sawah. Kita jalan pake mobil berjam-jam, nyampe sana kita ngelewatin beberapa check point dan ternyata check point yang dijaga itu adalah kelompok-kelompok dari faksi jihadis lain, yaitu namanya Jabhat Al-Nusra.

Jadi disitu setelah lewatin check point, sampe di tempat lokasi pagi paginya langsung didatengin oleh kelompok tersebut. Ditanya kita mau kemana trus gak ada yang bisa jawab dan akhirnya kita ditangkep semuanya. Itu kurang lebih ada sekitar 20-an orang, dibawa ke markas mereka, gak tau di kota mana waktu itu dan ditanya-tanya sedikit, terus masih ramah lah mereka kan. Dibujuk untuk ‘udah bergabung saja dengan kami bla bla bla’, cuma bodohnya gue karena gue ngira kan waktu di Indonesia itu Suriah itu hanya ada 2 kubu ya, si ISIS sama pemerintah. Tapi ternyata sampe sana pas gue liat ternyata banyak banget. Jabhat Al Nusra, Faylaq Al-Sham, Ahrar Al-Sham, ya kelompok Jihadist lain, SDF, FSA, semua campur disitu.

Jadi pas ketangkep itu gue ngira, ‘wah udah nyampe itu ke wilayah mereka’. Tapi gue ngeliat kok para imigran lain tuh kok pada sedih gitu kan, gue bingung. Oh ternyata kita ketangkep. Akhirnya gue tau disini tuh segitu complex nya ya yang terjadi disana. Banyak pihak-pihak yang haus akan kekuasaan lah ya. Jadi ya udah gue ditahan disitu kurang lebih sebulan, diajak gabung mulai dari yang baik sampe yang intimidatif. Tapi alhamdulillah sih hanya secara verbal gitu ya mereka ngancem kita ‘kalo ga mau gabung lu pala lu ilang, ditembak, dipenggal dan segala macem’. Tapi kita tetep kekeh, ‘oh enggak kita tuh kesini cuma mau jadi relawan untuk kemanusiaan, kita ga mau gabung ke kelompok mana mana’.

Terus kita pake alasan itu sampe satu bulan lebih, dan alhamdulillah akhirnya dilepasin. Capek juga mungkin ya, menahan kita karena kan kita dikasih makan terus setiap hari 3x sehari. Dibawa ke satu kota, namanya Idlib. Di kota Idlib itu, mereka si kelompok JN (Jabhat al Nusra) ngebebasin kita dan kita dibebaskan untuk jadi warga biasa. Nah, gue disitu kurang lebih stay berapa bulan ya.. kan Oktober sampe bulan Januari, itu dibebasin ada 1 rumah gitu dikasih kosong sama ada berapa kelompok kecil juga dia yang balik punya kontak ke dalam. Kita bareng-bareng disitu ya tunggu aja, makan, tidur, nunggu instruksi. Sampe ada di Januari 2017, balik lagi karena gue masih single, sendiri laki-laki, dapet privilege untuk berangkat duluan. Makin deket ke wilayah kekuasaannya si ISIS itu.

Kota nya namanya di Kota Hamat, dan kita itu kurang lebih stay lagi disana selama 3 mingguan. Kaya di tengah ladang gitu ya, itu ga ada siapa-siapa, kita dikumpulin di situ. Dan di situ gue sempet diminta untuk gabung ke Askari atau militer. Udah kita yang laki-laki yang ga ada istri, ibu Kota ISIS di Raqqa ya gitu lah harus disini, harus militer langsung gitu kan. Cuma karena gue mau ketemu keluarga, tujuan gue bukan mau perang disana. Ya udah gue negosiasi dulu sama si ketua kelompoknya di sana. Orang ISIS nya itu alhamdulillah ada satu orang Mesir dia bisa Bahasa Inggris jadi gue ngomong bahasa Inggris ke dia, terus langsung di translate ke si ketua kelompok itu kalo keluarga gue tuh banyak disini, udah belasan orang, 20 orang lebih. Gue udah 1 tahun lebih gak ketemu sama mereka, jadi gue mohon untuk diberikan keringanan supaya bisa ketemu dulu. Ya baru lah masalah perang-perangnya nanti bisa dibicarakan tapi intinya gue mau ketemu dulu ‘saya udah kangen banget sama ibu saya’, udah panjang banget, panjang lebar akhirnya mungkin dia setuju gitu ya ngeliat ‘wah ini orang, orang jauh dari Indonesia. Orang Asia Tenggara’. Ya udah lah dikasih kesempatan, tapi jangan ngomong-ngomong ke orang lain. Karena kan banyak juga disitu yang gak ada keluarganya di kota Raqqa. Ya udah akhirnya gue dapet privilege, berangkat, berapa lama ya…dari sore sampe jam 3 pagi.

Jadi pas sampe kota Raqqa itu kan gue ga tau kontak keluarga ya, jadi pas kita sampe kota Raqqa ditampung di satu tempat itu kaya pendataan lah kaya kantor Imigrasi gitu, terus gue liat pas keliling-keliling ke ruangannya itu di temboknya ada nama orang Indonesia, ditulis pake bahasa Arab, tapi kok namanya Indonesia. Ya udah gue bilang ‘eh sorry nih mau ketemu sama orang ini dulu boleh ga?’ ‘oh iya boleh nanti besok pagi lah kita ketemuan’ sekarang udah malem banget dini hari jam 3. Akhirnya dibolehin dan gue cerita ke orang itu, ketemu, yaudah ternyata dia tau gitu kan keluarga gue dimana. Jadi gue ceritain keluarga saya pas berangkat itu sempat masuk berita, gini gini gini. ‘Ya udah saya tau itu terkenal kok disini beritanya, ya udah besok saya anterin lah ke tempat keluarganya’.

Besoknya itu mau dianterin lah kesana, tapi pas sebelum dianterin itu kan sempet dikumpulin di satu tempat lagi ya. Dan itu kita diminta nulis biodata kita, skill kita apa aja terus mau ngapain disini. Terus ya udah gue sempet nulis tuh, gue mau kuliahin lagi terus kalo bisa dulu kan gue sempet tertarik dengan desain grafis, mungkin bikin desain-desain atau apa kerja disini, tapi yang fokusnya mau kuliah dulu disini. Tapi ternyata gak berapa lama kemudian, ada berapa tentara ISIS nya itu dateng bilang ‘oh ga bisa, kalo kamu itu wajib perang dulu. Gak boleh kerja kuliah disini. Kamu kan laki-laki, tetep wajib ikut berperang disini. Dan baru boleh ketemu keluarga itu setahun kemudian’. Terus gue bilang ‘lah kok gitu? kan tadi saya udah dikasih form saya mau kemana, mau kemana gitu ya, skill saya apa kok ternyata jadi kayak gini?’ terus dia ‘oh gak bisa harus ikutin peraturan. Kamu jauh-jauh dateng ke Suriah itu mau ngapain? Untuk Jihad untuk perang kan?’ ya udah gue diem aja.

Ya gue akhirnya jujur ya kecewa banget, kok kaya gini. Akhirnya mereka pergi tapi gue tetep ngelobi lagi orang yang Indonesia itu, gue bilang ‘pak ini saya disuruh gini gini, tapi saya mohon ketemu keluarga saya dulu deh sebentar’ dan alhamdulillah ‘yaudah kamu saya kasih keringanan 2 hari untuk bisa ketemu keluarga kamu, tapi setelah itu kamu harus wajib ikut ya’ gue iyain aja dulu gitu kan. Dianterin sama dia, yaudah ketemu lah sama keluarga gue itu. Dan itu bener-bener ga nyangka gitu ya, gue sampe sana itu ternyata keluarga gue masih hidup. Keluarga inti gue dari nyokap, kakak gue, sepupu-sepupu sama tante. Ya sedih banget sih waktu itu pas ketemu merka, gak nyangka udah ga kontak setahun lebih dan akhirnya bisa ketemu lagi. Itu bisa dibilang momen paling luar biasa, unpredictable. Gue nangis di situ, gue ketemu nyokap, gue peluk nyokap, minta maaf segala macem. Tapi akhirnya setelah gue cerita, ‘ya alhamdulillah bisa ketemu lagi disini, tapi aku cuma dikasih waktu 2 hari untuk ketemu kalian terus setelah itu wajib untuk berperang’.

Detik itu pas nyokap, kakak gue denger (pada) kaget dan langsung marah-marah ke gue. ‘Ngapain kamu ikut berperang? Kita nih gak jelas disini, kita tuh ternyata udah ketipu, kita tuh udah mau balik lagi ke Indonesia. Kita tuh udah setengah jalan cari jalan keluar. Udah kontak ke KBRI, pemerintah Indonesia juga, tapi sampe sekarang memang masih belom ada jalan yang baik untuk dilakukan. Terus kamu ngapain kesini jauh-jauh?’. Lah gue kaget lagi dong. Udah jauh-jauh kesana kok mereka yang tadinya sangat semangat gitu kan, udah yakin dengan kebenaran terjadi disana kok mau pulang? Sampe sebegitunya, berbalik 180 derajat mereka mau ke Indonesia lagi.

Mereka ceritain semua keburukan-keburukannya. Ya itu gue shock lagi. Kaget. Oh ternyata gak sesuai, ini semua cuma tipu daya mereka, kita dibohongi, kita sampai di intimidasi sampai satu titik itu yakin mau balik itu kakak gue sampe didatengin polisi Suriah, polisi ISIS nya itu bilang kalo kakak gue masih ragu terus kakak gue suka protes-protes ke kantor mereka. Kalo gak berhenti melakukan ini ya kamu akan dihabisi satu keluarga. Ya di titik itu lah mereka yakin kalo disini gak bener dan akhirnya mau pulang,”

Febri berhasil menyusul ibu nya dan berkumpul kembali dengan keluarga. Namun mereka kaget akan kedatangan Febri, sebab di saat yang bersamaan mereka justru sedang mencari jalan untuk pulang ke Tanah Air. Keluar dari wilayah ISIS, bukan hal yang mudah. Sebab itu artinya mesti bertaruh nyawa dan biaya yang dikeluarkan tidak sedikit. Mereka memanfaatkan kelompok penyelundup yang memang mencari uang bagi orang-orang yang ingin keluar dari ISIS.

Simak lanjutan cerita Febri di bagian ke-2.

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 8

Komunitas Biboki Lestarikan Tenun Ikat Tradisional

Living Law, Apa Dampaknya Jika Masuk dalam RKUHP?

Kabar Baru Jam 10