Ganjar Sebut ada Power Ranger Tolak Pabrik Semen, Ini Kata JMPPK

"Jadi yang disebut-sebut itu memang kami ngga kenal, tapi subtansi persoalan ini pak Ganjar senangnya melihat yang tidak penting,"

BERITA | NASIONAL

Selasa, 13 Des 2016 15:11 WIB

Author

Gilang Ramadhan

Ganjar Sebut ada Power Ranger Tolak Pabrik Semen, Ini Kata JMPPK

Warga Rembang yang tergabung dalam Jaringan Masyarakat Peduli Pegunungan Kendeng (JMPPK) menggelar aksi mengawal putusan Mahkamah Agung yang membatalkan SK Gubernur Jateng Tahun 2012 tentang izin lin


KBR, Jakarta- Jaringan Masyarakat Peduli Pegunungan Kendeng (JMPPK) menganggap pernyataan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, terkait kejanggalan putusan Mahkamah Agung tidak pada subtansinya. Mahkamah Agung telah memenangkan gugatan warga Kendeng terhadap izin lingkungan pabrik semen di Rembang, Jawa Tengah.

Koordinataor JMPPK, Gunretno mengatakan, daftar nama warga yang tidak valid tidak ada dalam salinan putusan Mahkamah Agung. Ia meminta Ganjar untuk membuktikannya.

"Ketika banyaknya dukungan dari Kepala Desa, warga pada akhirnya mendukung tolak semen. Para koordinator itu memang menggalang dukungan untuk menolak dalam bentuk petisi tanda tangan. Memang kita semua tidak tahu kalau memang ada yang nulis seperti itu. Jadi yang disebut-sebut itu memang kami ngga kenal, tapi subtansi persoalan ini pak Ganjar senangnya melihat yang tidak penting," kata Gunretno kepada KBR, Selasa (13/12/16).

Gunretno menegaskan, penolakan terhadap pabrik semen di Rembang sudah dilakukan sebelum izin pendirian pabrik semen keluar pada 2012. Sehingga pernyataan Ganjar yang meyebut penolakan mulai masif pada 2014 tidak benar.

Baca: Ganjar Tuding Putusan MA Janggal

"Dia dulu salah satu orang yang tidak memiliki kepekaan terhadap lingkungan, jadi demo orang tolak tidak tahu dia. Jadi yang dihitung saat dia menjadi Gubernur," ujar Gunretno.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Kapten Barcelona Lionel Messi Lampaui Rekor Cristiano Ronaldo

Rangkuman Berita Sepekan KBR

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18