Jaksa Agung Sebut Mayoritas Pelanggaran HAM Berat Sulit Dituntaskan

Jaksa Agung Prasetyo beralasan, kasus-kasus tersebut sudah berusia puluhan tahun sehingga menyulitkan penyelidikan.

BERITA | NASIONAL

Rabu, 30 Des 2015 18:41 WIB

Author

Ninik Yuniati

Jaksa Agung Sebut Mayoritas Pelanggaran HAM Berat Sulit Dituntaskan

KBR, Jakarta- Kejaksaan Agung menyatakan mayoritas pelanggaran HAM berat masa lalu sulit dituntaskan. Jaksa Agung Prasetyo beralasan, kasus-kasus tersebut sudah berusia puluhan tahun sehingga menyulitkan penyelidikan. Prasetyo pesimis ada penyelidik yang mampu menaikkan kasus ke tingkat penyidikan dan pengadilan. Ia menantang para aktivis HAM untuk memeriksa langsung proses penyelidikan di Kejaksaan Agung. 

"Siapapun penyelidik yang handal sekalipun tentunya akan kesulitan mendapatkan bukti-bukti, saksi-saksi, ataupun tersangkanya siapa. Hal seperti ini menyulitkan juga untuk ketika harus dipaksakan ke penyidikan, karena kalau dipaksakan tentunya hasilnya tidak akan maksimal. Kita udah yakin semua sudah terpenuhi pun, seringkali gagal di persidangan, apalagi bukti-buktinya tidak memadai," kata Prasetyo di Kejaksaan Agung, Rabu (30/12/2015).

Prasetyo menambahkan, pihaknya tetap mengusulkan kasus pelanggaran HAM berat diselesaikan dengan cara rekonsiliasi. Langkah rekonsiliasi ini sesuai dengan aturan dalam UU nomor 26 tahun 2000. Menurutnya, usulan ini telah disampaikan kepada Presiden Joko Widodo dan juga seluruh pihak terkait di antaranya Komnas HAM, Kapolri, Menkopolhukam, Menkumham, TNI, dan BIN. 

"Untuk pelanggaran berat masa lalu, kami tetap mengusulkan untuk diselesaikan dengan pendekatan nonyudisial," kata Prasetyo.

Editor: Malika

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Pekan Diplomasi Iklim

Pekan Diplomasi Iklim

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Prabowo Masuk Kabinet, Pengusutan Kasus HAM Diprediksi Mangkrak