Bagikan:

Pemerintah Khawatirkan Pergerakan Valas dan Utang Swasta

NASIONAL

Rabu, 12 Des 2012 15:19 WIB

Pemerintah Khawatirkan Pergerakan Valas dan Utang Swasta

Valas dan Utang Swasta

KBR68H, Jakarta – Menteri Keuangan Agus Martowardojo khawatir pergerakan mata uang asing dan utang swasta yang terlalu besar bakal mengancam perekonomian Indonesia tahun depan. Menteri Agus mengatakan, Pemerintah tidak memiliki peraturan untuk mengendalikan dua unsur itu. Padahal, ekonomi global bisa berubah sewaktu-waktu akibat krisis ekonomi yang melanda Eropa dan Amerika Serikat.

"Kalau perbankan mau pinjam luar negeri, mesti lapor ke Bank Indonesia. Tapi, swasta kalau mau pinjam hanya perlu lapor, tetapi kita perlu kendalikan ini. Karena kalau tidak bisa, terjadi lagi peminjaman jangka pendek, beli tanah, beli gedung, atau pinjam dalam valuta asing untuk investasi yang penghasilannya rupiah. Kalau ini terjadi, kita semua dalam kesulitan," kata Agus Martowardojo.

Menteri Keuangan Agus Martowardojo mengatakan liarnya pergerakan mata uang asing telah terbukti menghancurkan ekonomi Indonesia pada krisis ekonomi 1998. Ini akibat banyaknya pengusaha yang menyimpan valuta asing mereka di luar negeri, dan tidak mengelolanya di dalam negeri.

 

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Aturan Jilbab Sekolah Negeri, Lampu Kuning Arah Pendidikan

Most Popular / Trending