Bertemu Pemred, Jokowi Bicara Kasus Dahlan Iskan sampai 'Pelototi' Pengusaha

"Jika hasilnya seperti ini, saya kecewa. Saya katakan begitu sambil melotot-melotot," kata Jokowi

BERITA | NASIONAL

Selasa, 01 Nov 2016 07:47 WIB

Author

Citra Dyah Prastuti

Bertemu Pemred, Jokowi Bicara Kasus Dahlan Iskan sampai 'Pelototi' Pengusaha

Presiden Joko Widodo. (Foto: setkab.go.id)

KBR, Jakarta - Presiden Joko Widodo seolah menemukan tempat 'curhat' saat bertemu dengan 35 pemimpin redaksi media massa di Istana Merdeka Jakarta, Senin (31/10/2016) malam.

Dalam pertemuan itu, Presiden menjawab sejumlah pertanyaan yang diajukan, salah satunya soal kasus hukum yang menimpa bekas Menteri BUMN Dahlan Iskan.

"Kalau saya intervensi terhadap proses hukum, nanti ramai lagi," kata Jokowi. Ia tidak menjawab panjang lebar mengenai kasus Dahlan Iskan.

Baca: Ditahan, Dahlan Iskan Ajukan Praperadilan

Kejaksaan Tinggi Jawa Timur pada Kamis pekan lalu menahan bekas Menteri BUMN Dahlan Iskan terkait dugaan korupsi pengelolaan aset pemerintah provinsi pada 2003. Peristiwa itu terjadi sebelum Dahlan menjadi menteri.

Juru bicara Kejati Jatim Romy Arzyanto mengatakan perusahaan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang dipimpin Dahlan Iskan yaitu PT Panca Wira Usaha, melakukan pelepasan aset di bawah harga nilai jual obyek pajak (NJOP).

Tax Amnesty

Presiden Joko Widodo juga bercerita banyak soal program amnesti pajak.

"Dulu pekan pertama dan kedua (periode I) isinya sinis, demo dan tudingan kalau itu (amnesti pajak) tidak berhasil. Tapi saya optimistis, karena yang hadir di acara sosialisasi tax amnesty selalu tinggi," kata Jokowi. 

Di periode awal, baru 15 pengusaha yang ikut dalam program amnesti pajak, dari 200 nama yang ada dalam daftar.  Jokowi bercerita, ia lantas mengundang mereka untuk makan malam di Istana.

"Saya sudah dihantam kiri kanan, saya mau terus. Jika hasilnya seperti ini, saya kecewa. Saya katakan begitu sambil melotot-melotot," kata Jokowi disambut tawa para pemimpin redaksi yang diundang malam itu.

Setelah itu, lanjut Jokowi, baru terlihat ada pergerakan jumlah pengusaha yang mendaftar ikut amnesti pajak. 

"Kamu (daftar) Senin ya, kamu Selasa," kata Jokowi menirukan perkataannya kepada para pengusaha untuk ikut program amnesti pajak. 

Baca juga:
"Saya yakin masih ada banyak potensi. Rasio pajak kita masih rendah sekali," kata Jokowi.

Satu Harga BBM

Presiden Joko Widodo juga bercerita soal kebijakan satu harga BBM di Papua.

"Jangan bicara soal subsidi dan kerugian, karena keuntungan Pertamina besar sekali," kata Jokowi.

Ia melanjutkan, yang disebut 'rugi' bagi Pertamina itu juga tidak secara keseluruhan,  tapi hanya di Papua. 

"Di Jawa, kalau naik harga BBM Rp500 sampai Rp1.000 saja demo. Di Papua, kalau harga BBM naik, semua diam. Belum lagi soal sembako, semen," lanjut Jokowi.

"Ini masalah keadilan, ini yang akan kita selesaikan," lanjut Jokowi.

Editor: Agus Luqman 
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Rangkuman Berita Sepekan KBR

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18