Imparsial: Pembebasan Pollycarpus 'Kado' Pertama Jokowi

LSM HAM Imparsial menilai pembebasan bersyarat terhadap Pollycarpus Budihari Prijanto, terpidana pembunuh aktivis HAM Munir Said Talib sebagai "kado" pertama yang buruk dari pemerintah Jokowi terkait Hak Asasi Manusia.

NASIONAL

Minggu, 30 Nov 2014 11:24 WIB

Author

Indra Nasution

Imparsial: Pembebasan Pollycarpus 'Kado' Pertama Jokowi

munir, HAM, bebas, pembunuh, penjara

KBR, Jakarta- LSM HAM Imparsial menilai pembebasan bersyarat terhadap Pollycarpus Budihari Prijanto, terpidana pembunuh aktivis HAM Munir Said Talib sebagai "kado" pertama yang buruk dari pemerintah Jokowi terkait Hak Asasi Manusia.

Aktivis Imparsial Al Araf, mengatakan, pembebasan tersebut mencederai rasa keadilan baik keluarga maupun sahabat Munir. Kata dia pemerintah sangat mudah memberi remisi tehadap orang-orang yang melanggar HAM secara serius.

"Tindakan pembebasan bersyarat itu menderai rasa keadilan keluarga munir, pembebasan ini menjadi kado pertama bagi pemerintahan Jokowi, dalam pengajuan HAM," kata Al kepada KBR.

Pollycarpus Budihari Prijanto, terpidana pembunuh aktivis HAM Munir Said Talib kemarin bebas dari penjara. Ia hanya menjalani delapan tahun masa hukuman dari vonis yang dijatuhkan Mahkamah Agung yaitu 14 tahun penjara.

Direktur Jenderal Pemasyarakatan di Kementerian Hukum dan HAM Handoyo Sudrajat telah mengabulkan permintaan bebas bersyarat yang diajukan Pollycarpus, karena sudah memenuhi syarat dan prosedur.

Sebetulnya Pollycarpus dihukum MA sebanyak 20 tahun penjara karena membunuh aktivis HAM Munir pada 2004. Namun selanjutnya MA mengurangi hukumannya menjadi 14 tahun.

Editor: Dimas Rizky

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Kiat Menjalani Isolasi Mandiri bagi Remaja Terinfeksi COVID-19

Bantu Sesama di Masa Pandemi

Kabar Baru Jam 8

Demi Oksigen Somasi Dilayangkan