Bagikan:

Komnas HAM: Gas Air Mata Picu Kericuhan di Kanjuruhan

Apalagi kericuhan itu banyak pihak yang memberikan keterangan kepada kami itu akibat gas air mata.

NASIONAL

Rabu, 05 Okt 2022 17:59 WIB

Komnas HAM: Gas Air Mata Picu Kericuhan di Kanjuruhan

Aparat menembakkan gas air mata untuk menghalau penonton usai laga Arema melawan Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/22). (Antara)

KBR, Jakarta - Komnas HAM menyebut gas air mata sebagai pemicu utama pecahnya kericuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu pekan lalu. Komisioner Komnas HAM Choirul Anam mengatakan, kesimpulan itu didapat usai lembaganya mendapat keterangan dan kesaksian dari perangkat pertandingan, pemain Arema FC, hingga suporter.

"Itu sebenarnya sekian menit (setelah pertandingan, red) itu kondisi lapangan terkendali, tapi kami sayangkan kondisi ini kok ricuh, apalagi kericuhan itu banyak pihak yang memberikan keterangan kepada kami itu akibat gas air mata," ujar Anam dalam keterangannya, Rabu (5/10/2022).

"Gas air mata membuat panik dan sebagainya sehingga ada terkonsentrasi di sana di beberapa titik pintu, ada pintu yang terbuka sempit, terus ada pintu yang tertutup itu yang membuat banyak jatuhnya korban," imbuhnya.

Baca juga:

Anam menambahkan, Komnas HAM akan mendalami peran pengamanan pertandingan. Hal itu penting untuk menggali informasi terkait gas air mata yang sebetulnya dilarang oleh FIFA dibawa ke dalam stadion.

Anam menyebut, kondisi rata-rata jenazah sangat memprihatinkan. Banyak jenazah yang wajahnya membiru lantaran kekurangan oksigen dan terkena gas air mata.

"Jadi muka biru, ada yang matanya merah, keluar juga busa. Jadi teman-teman, khususnya keluarga dan teman-teman Aremania maupun relawan yang menangani jenazah memberikan informasi terkait hal tersebut," ungkapnya.

Baca juga:

Editor: Wahyu S.

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Kabar Baru Jam 7

Bagaimana Stok dan Stabilitas Harga Pangan Jelang Nataru?

Kabar Baru Jam 8

Kick Off Seminar: Jurnalisme di bawah Kepungan/Tekanan Digital

Kabar Baru Jam 10

Most Popular / Trending