Jadi Tersangka, Eks Wamen Hukum dan HAM Ajukan 5 Saksi Ahli

Kelima orang itu ahli tata negara, ahli administrasi negara, ahli ekonomi, dan pegiat antikorupsi.

BERITA | NASIONAL

Senin, 05 Okt 2015 15:53 WIB

Author

Rio Tuasikal

Jadi Tersangka, Eks Wamen Hukum dan HAM Ajukan 5 Saksi Ahli

Ilustrasi: Denny Indrayana, Eks Wakil Menteri Hukum dan HAM

KBR, Jakarta - Tersangka korupsi pembayaran paspor secara elektronik Denny Indrayana mengajukan 5 saksi meringankan. Dia datang hari ini ke Mabes Polri didampingi tim pengacaranya dan menghadap penyidik.

"Saya mengajukan 5 ahli yang bisa membantu menjelaskan bahwa pembayaran paspor secara elektronik itu adalah inovasi bukan korupsi," jelas Denny usai menghadap penyidik, Senin (5/10/2015) siang.

"Lima orang ini adalah ahli tata negara, ahli administrasi negara, ahli ekonomi, juga pegiat anti-korupsi yang sudah familiar," jelas eks Wakil Menteri Hukum dan HAM itu.

Denny menjelaskan, lima orang itu adalah ahli hukum tata negara Saldi Isra, Asep Warlan, dan Zudan Arif, lalu Ketua Pusat Kajian Anti-Korupsi UGM Zainal Afirin Muchtar, dan dosen ekonomi UGM Himawan Praditya.

Kata Denny, surat pengajuan sudah dikirimkan sejak Agustus lalu. Namun hingga kini Bareskrim masih memprosesnya dan belum memberi keputusan.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Rangkuman Berita Sepekan KBR

Saga Akhir Pekan KBR

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18