Bagikan:

KY Buka Seleksi Calon Hakim Agung dan Hakim Ad Hoc HAM

Saat ini KY mencatat, terdapat 119 calon hakim agung yang mendaftar

NASIONAL

Rabu, 14 Sep 2022 15:19 WIB

Author

Maria Katrina

KY Buka Seleksi Calon Hakim Agung dan Hakim Ad Hoc HAM

Gedung Komisi Yudisial (KY). Foto: Setkab

KBR, Jakarta- Komisi Yudisial (KY) mulai mensosialisasikan seleksi calon hakim agung dan hakim ad hoc hak asasi manusia (HAM) di Mahkamah Agung (MA). Ketua KY Mukti Fajar Nur Dewata mengatakan, sosialisasi dilakukan untuk menarik partisipasi publik sekaligus menjaring calon potensial hakim.

Mukti menjelaskan, Berdasarkan surat Wakil Ketua MA Bidang Non-Yudisial Nomor 25/WKMA.NY/SB/9/2022, saat ini dibutuhkan 1 orang hakim agung kamar perdata, 7 orang hakim agung kamar pidana, 1 orang hakim agung kamar agama, 2 orang hakim agung kamar tata usaha negara dan 3 orang hakim ad hoc HAM.

“Untuk menindaklanjuti surat tersebut, KY membuka pengumuman penimbangan usulan hakim agung dan hakim ad hoc HAM. Di MA sudah kita lakukan sejak 31 Agustus 2022 dan ditutup pada 19 September 2022 mendatang,” ujar Mukti Fajar Nur Dewata dalam Sosialisasi Seleksi dan Penjaringan Calon Hakim Agung dan Calon Hakim Ad Hoc di MA Tahun 2022/2023 secara daring, Rabu (14/09/22).

Ketua Komisi Yudisial Mukti Fajar menyebut, untuk seluruh proses seleksi akan dilakukan secara daring. Dan saat ini KY mencatat, terdapat 119 calon hakim agung yang mendaftar. Namun, baru 14 calon yang sudah mengunggah kelengkapan berkas pendaftaran.

Baca juga:

Lakukan Pelanggaran, KY Rekomendasikan Sanksi ke 11 Hakim

Edhy Prabowo Diputus Pengurangan Hukuman, KY Siap Analisis Putusan

Ia menambahkan selain menarik minat publik, sosialisasi ini juga dilakukan untuk mendapat masukan, evaluasi, rekomendasi, ataupun saran untuk menyempurnakan proses seleksi.

Lebih lanjut Mukti menyebut, Jalur seleksi untuk calon hakim agung sendiri terdiri dari dua, yaitu jalur karir dan non-karir. Di mana jalur karir ditujukan untuk mereka yang memiliki pengalaman menjadi hakim tinggi, sedangkan non karir untuk mereka yang sebelumnya tidak memiliki pengalaman menjadi hakim.

Sementara itu, untuk tahapan seleksi terdiri dari beberapa tahap seperti seleksi administrasi, seleksi kualitas, seleksi kesehatan dan kepribadian, serta wawancara terbuka.

Editor: Dwi Reinjani

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Menyongsong Terbitnya Rupiah Digital

Episode 4: Relasi Kuasa: Akar Kekerasan & Pengaturannya Dalam UU TPKS

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 8

Mendorong Vaksinasi Booster untuk Antisipasi Kenaikan Kasus Covid-19 di Akhir Tahun

Most Popular / Trending