Bagikan:

KPK Tahan Tersangka Penyuap Bupati Mamberamo Tengah

"Saat ini status yang bersangkutan DPO dan diduga berada di wilayah Papua Nugini."

NASIONAL

Kamis, 15 Sep 2022 08:47 WIB

Author

Muthia Kusuma

Suap Mamberamo Tengah

Tersangka suap Kabupaten Mamberamo Tengah, Papua Marten Toding di KPK, Jakarta, Rabu (14/9/22). (Antara/Rivan Awal)

KBR, Jakarta- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan Direktur PT Solata Sukses Membangun, Marten Toding yang diduga memberi suap terhadap Bupati Mamberamo Tengah, Papua nonaktif, Ricky Ham Pagawak. Wakil Ketua KPK, Alexander Marwata mengatakan, tersangka Marten akan menjalani penahanan pertama selama 20 hari hingga 3 Oktober 2022.

Menurutnya, penetapan tersangka pihak swasta ini bersamaan dengan penetapan status tersangka Ricky.

"KPK juga telah mengumumkan beberapa pihak dengan status tersangka sebagai berikut. RHP (Ricky Ham Pagawak) Bupati Mamberamo Tengah. Saat ini status yang bersangkutan DPO dan diduga berada di wilayah Papua Nugini. SP (Simon Pampang) Direktur Utama PT BKR (Bina Karya Andi Perkasa). JPP (Jusieandra Pribadi Pampang) Direktur PT BAP, dan MT (Marten Toding) Direktur PT SSM," ucap Alex dalam konferensi pers penahanan tersangka kasus di Mamberamo Papua, Rabu, (14/9/2022).

Wakil Ketua KPK, Alexander Marwata menambahkan, tersangka Marten akan menjalani penahanan pertama   di Rumah Tahanan Negara (Rutan) KPK pada Kavling C1. 

Baca juga:

Terancam, Ratusan Nakes Mengungsi dari Mamberamo Tengah

KPK Tetapkan Gubernur Papua Tersangka Korupsi

Alex mengatakan, Marten berperan sebagai salah satu kontraktor yang pernah mengerjakan beberapa paket proyek pekerjaan infrastruktur di Kabupaten Mamberamo Tengah. Ia diduga mendapat tiga paket pekerjaan berupa pembangunan Guest House senilai Rp9,4 Miliar.

Atas perbuatannya, tersangka Marten disangkakan melanggar Pasal 5 Ayat 1 huruf a atau Pasal 5 Ayat 1 huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Editor: Rony Sitanggang


Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Laporan Temuan Ombudsman soal Penanganan Bencana

Most Popular / Trending