Bagikan:

BSSN: Data Publik yang Bocor Tak Semuanya Valid

Peretasan informasi asli negara umumnya diakibatkan lemahnya keamanan siber. Kelemahan itu berupa kelalaian manusia dan kerentanan sistem elektronik.

NASIONAL

Selasa, 13 Sep 2022 17:11 WIB

Author

Muthia Kusuma

peretasan

Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Hinsa Siburian. (Foto: ANTARA/I Komang Suparta)

KBR, Jakarta - Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) menyatakan, peretasan informasi asli negara umumnya diakibatkan lemahnya keamanan siber. Kelemahan itu berupa kelalaian manusia dan kerentanan sistem elektronik.

Kepala BSSN Hinsa Siburian mengatakan, data publik yang diretas dan beredar di media sosial tidak semuanya valid. Data-data itu juga berkategori intensitas rendah.

"Kategori serangan yang bersifat pencurian data itu masih intensitas rendah sebenarnya. Karena saya katakan tadi, ada sampai tiga yang bisa melumpuhkan sistem elektronik atau infrastruktur digital kita. Ini tugasnya nanti bagaimana pencegahannya, bagaimana jika terjadi waktu krisis, tim ini sudah siap," ucap Hinsa dalam siaran daring, Selasa, (13/9/2022).

Hinsa menambahkan, hingga kini masih menelusuri identitas akun Bjorka yang mengklaim punya 1,3 miliar data pribadi pengguna kartu provider, hingga dokumen korespondensi antara Presiden dengan Badan Intelijen Negara.

Baca juga:

- Aksi Peretasan Bjorka, Jokowi Bentuk Tim Khusus

- Jaminan Data Pribadi, Masyarakat Bisa Tuntut Pemerintah


Sebelumnya, menindaklanjuti maraknya kasus peretasan data publik, Presiden Joko Widodo memerintahkan jajarannya membentuk tim khusus untuk mengusut peretasan. Tim khusus terdiri dari BSSN, Kominfo, Polri, dan BIN.

Editor: Fadli Gaper

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Kabar Baru Jam 7

Bagaimana Stok dan Stabilitas Harga Pangan Jelang Nataru?

Kabar Baru Jam 8

Kick Off Seminar: Jurnalisme di bawah Kepungan/Tekanan Digital

Kabar Baru Jam 10

Most Popular / Trending