Penanganan Korupsi Tak Transparan, ICW Pertanyakan SIMKARI Kejaksaan

ICW menilai selama ini Kejaksaan Agung hanya mempublikasikan informasi terkait penanganan kasus berupa angka statistik dalam Laporan Tahunan Kejaksaan RI.

BERITA | NASIONAL

Rabu, 30 Sep 2015 14:43 WIB

Author

Bambang Hari

Penanganan Korupsi Tak Transparan, ICW Pertanyakan SIMKARI Kejaksaan

Gedung Kejaksaan Agung. (Foto: kejati-sulut.go.id)

KBR, Jakarta - LSM Antikorupsi ICW menuntut Kejaksaan Agung untuk membuka informasi mengenai perkara korupsi.

Aktivis ICW, Wana Alamsyah mengatakan, upaya ini penting mengingat Kejaksaan menanangani paling banyak perkara tiap tahunnya, dibanding Kepolisian dan KPK.

Selain itu, Kejaksaan juga memiliki instrumen untuk menyimpan, mengelola, dan menyajikan data penanganan perkara korupsi kepada publik, yang disebut Simkari (Sistem Informasi Manajemen Kejaksaan RI).

Namun ICW menilai instrumen tersebut belum maksimal digunakan.

"Kami mendorong Kejaksaan agar membuka informasi atas kasus-kasus korupsi. Karena yang kita tahu, Kejaksaan memiliki sistem informasi manajemen Kejaksaan RI atau biasa disebut Simkari. Tapi sistem ini belum sepenuhnya dioptimalkan oleh Kejaksaan," katanya.

ICW menilai selama ini Kejaksaan Agung hanya mempublikasikan informasi terkait penanganan kasus berupa angka statistik dalam Laporan Tahunan Kejaksaan RI.

Sedangkan data yang dipublikasikan tidak bisa menjelaskan perkembangan penanganan masing-masing perkara korupsi.

Menurut catatan ICW, tiap tahun Kejaksaan menangani perkara korupsi melebihi target yang ditetapkan.

Pada tahun 2013 misalnya, Kejaksaan menargetkan menangani 1.500 perkara korupsi masuk tahap penyidikan dan berhasil menindak 1.646 perkara ke penyidikan.

Editor: Agus Luqman 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Tim Teknis Pengungkapan Kasus Novel Dinilai Belum Ungkap Apapun