Koalisi Masyarakat Sipil Segera Gugat Pembebasan Bersyarat Koruptor

KBR, Jakarta - Koalisi masyarakat sipil bakal menggugat pembebasan bersyarat terpidana korupsi. Koalisi ini terdiri dari LSM antikorupsi dan hukum.

NASIONAL

Minggu, 14 Sep 2014 20:01 WIB

Author

Yudi Rachman

Koalisi Masyarakat Sipil Segera Gugat Pembebasan Bersyarat Koruptor

pembebasan, bersyarat, koruptor, gugatan

KBR, Jakarta - Koalisi masyarakat sipil bakal menggugat pembebasan bersyarat terpidana korupsi. Koalisi ini terdiri dari LSM antikorupsi dan hukum.

Direktur Advokasi Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Bahrain mengatakan, sedang merumuskan gugatan agar pembebasan bersyarat terpidana korupsi bisa dibatalkan. Menurutnya, pembebasan bersyarat oleh Kementerian Hukum dan HAM bertentangan dengan semangat pemberantasan korupsi yang sedang dilakukan penegak hukum.

"Lagi-lagi kita memang akan melakukan tindakan hukum yang legal untuk membatalkan itu. Persoalan itu melalui mekanisme apa sedang kita rumuskan. Kita harus uji karena semangat pemberantasan korupsi ini harus kita dukung. Apalagi ada pemerintahan yang baru, kita akan ajukan gugatan upaya hukum lain yang kita anggap layak itu untuk bisa dibatalkan," ujar Direktur Advokasi Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Bahrain, Minggu (14/9)

Sebelumnya, Kementerian Hukum dan HAM memutuskan terpidana kasus suap perizinan lahan perkebunan di Kabupaten Buol, Sulawesi Tengah, Hartati Murdaya dan terpidana korupsi DPID Fahd El Fouz, bebas bersyarat. Padahal, syarat dari pembebasan bersyarat adalah sudah menjalani 2/3 masa hukuman, atau mendapatkan rekomendasi dari penegak hukum yang menangani perkaranya serta mau bekerjasama dalam penuntasan perkara tersebut. Pembebasan ini mendapat kecaman berbagai pihak, termasuk KPK.

Editor: M Irham

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Inisiatif Daur Pangan di Masa Pandemi

Mama 'AW': Menerobos Semak Berduri

Kabar Baru Jam 8

Waspada Peningkatan Kekerasan terhadap Perempuan di Dunia Siber