Belajar Tatap Muka di Zona Kuning, Ini Syaratnya

"Jika orang tua tidak setuju, maka peserta didik tetap belajar dari rumah dan tidak dapat dipaksakan,"

BERITA | NASIONAL

Rabu, 12 Agus 2020 08:45 WIB

Author

Resky Novianto

Belajar Tatap Muka di Zona Kuning, Ini Syaratnya

Simulasi kegiatan belajar tatap muka di SMPN 1 Pontianak, Kalimantan Barat, Jumat (7/8). (Antara/Jessica Wuysang)

KBR, Jakarta-   Juru bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengatakan pembelajaran tatap muka diperbolehkan untuk zona kuning dan hijau  dengan syarat tertentu. Wiku menyebut, terdapat kesepakatan bersama dari empat Kementerian, yakni Kemenko PMK, Kemenkes, Kemendikbud, dan Kemenag yang prinsipnya menyepakati pembukaan sekolah tatap muka dengan beberapa aspek perlu diperhatikan. 

Kata dia, antara lain, aspek keselamatan, kesiapan, persetujuan dan simulasi.

"Hal ini perlu dilakukan, meskipun berada di zona hijau dan kuning. Satuan pendidikan tidak dapat melakukan pembelajaran tatap muka tanpa adanya persetujuan dari Pemda atau Kanwil, dua dari Kepala Sekolah, ketiga dari Komite Sekolah, keempat dari orang tua peserta didik. Jika orang tua tidak setuju, maka peserta didik tetap belajar dari rumah dan tidak dapat dipaksakan," ujar Wiku dalam Konferensi Pers, Selasa (11/8/2020).

Wiku menambahkan, bahwa bila syarat-syarat utama telah tercapai, maka kapasitas pembelajaran tatap muka akan dilakukan secara bertahap dengan 30 sampai 50 persen dari standar peserta didik per kelas. 

Kata dia, apabila dari monitoring dan evaluasi satuan pendidikan terindikasi dalam kondisi tidak aman atau tingkat risiko daerah berubah menjadi lebih tinggi, maka pemda wajib untuk menutup kembali satuan pendidikan tersebut dan tentunya harus dilakukan secara baik. 

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Desakan Menunda Pilkada Serentak