DPR Diminta Hati-Hati Mengesahkan Pasal Penghinaan Presiden

BERITA | NASIONAL

Selasa, 04 Agus 2015 20:56 WIB

Author

Yudi Rachman

DPR Diminta Hati-Hati Mengesahkan Pasal Penghinaan Presiden

Pengamat hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra. Foto: Antara

KBR, Jakarta- Pengamat hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra meminta DPR berhati-hati mengesahkan pasal penghinaan terhadap presiden yang kembali dimasukkan dalam revisi Undang-undang KUHP. Yusril menilai ada kerancuan dalam menerjemahkan KUHP yang berasal dari Belanda. Kata dia, pasal penghinaan kepala negara dalam KUHP Belanda awalnya hanya untuk Ratu Belanda. 

"Saya kira kalau penghinaan terhadap siapa pun dapat dipidana. Tetapi kalau di KUHP ada perbedaan, kalau penghinaan terhadap orang biasa itu harus ada delik aduan. Sementara kalau penghinaan terhadap presiden itu tidak memerlukan delik aduan. Sementara dalam rancangan KUHP yang baru delik aduan sudah dihapuskan. Bisa saja itu mau diajukan terserah DPR juga, apakah DPR akan setuju atau kah ada modifikasi terhadap pasal-pasal KUHP Belanda yang dulu sudah dibatalkan," jelas Pengamat Hukum Pidana dan Tata Negara Yusril Ihza Mahendra di Jakarta, Selasa (4/8/2015).

Meski begitu Yusril mengaku menyerahkan sepenuhnya kepada DPR untuk menilai baik buruknya menghidupkan kembali pasal penghinaan presiden.

Pemerintah akan mengajukan pasal penghinaan presiden dalam revisi Undang-undang KUHP yang sedang dibahas DPR. Dalam pasal baru itu, pemerintah mengklaim penghinaan presiden tidak dikenai hukuman asalkan untuk kepentingan publik dan membela diri. Sebelumnya, Mahkamah Konstitusi sudah membatalkan pasal penghinaan kepada Presiden dalam KUHP.  

Editor: Malika

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Mr. Spock dan Homer Simpson: Dinamika Perilaku di Masa Pandemi

Kabar Baru Jam 7

Belenggu Korban Pelecehan Seksual

Kabar Baru Jam 8

Longgar Bikin Lengah?