covid-19

Jokowi Umumkan Pemberlakuan PPKM Darurat se-Jawa dan Bali

"PPKM Darurat ini akan meliputi pembatasan aktivitas-aktivitas masyarakat yang lebih ketat daripada yang selama ini sudah berlaku."

BERITA | NASIONAL

Kamis, 01 Jul 2021 11:45 WIB

Jokowi  Umumkan Pemberlakuan PPKM Darurat se-Jawa dan Bali

Presiden Joko Widodo mengumumkan pemberlakuan PPKM Darurat Jawa-Bali, Kamis (01/7/2021). (KBR/Setpres)

KBR, Jakarta -  Presiden Joko Widodo mengumumkan penerapan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat mulai 3 hingga 20 Juli mendatang. PPKM Darurat akan diterapkan di Jawa dan Bali. Menurut Jokowi, kebijakan tegas ini perlu diambil guna membendung penyebaran Covid-19 yang makin meluas dalam beberapa hari terakhir.

"Setelah mendapatkan banyak masukan dari para menteri, para ahli kesehatan, dan juga para kepala daerah, Saya memutuskan untuk memberlakukan PPKM Darurat sejak tanggal 3 Juli hingga 20 2021, khusus di Jawa dan Bali. PPKM Darurat ini akan meliputi pembatasan aktivitas-aktivitas masyarakat yang lebih ketat daripada yang selama ini sudah berlaku." Ujar Presiden Jokowi melalui tayangan langsung di media sosial Setpres, Kamis (01/07).

Presiden Joko Widodo menambahkan, rincian aturan pengetatan dalam PPKM Darurat akan disampaikan oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Panjaitan. Jokowi meminta masyarakat disiplin mematuhi ketentuan PPKM Darurat itu demi keselamatan bersama.

"Pemerintah akan mengerahkan sumber daya yang ada, untuk mengatasi penyebaran Covid-19. Seluruh aparat negara, TNI-Polri, maupun Aparatur Sipil Negara, dokter dan tenaga kesehatan, harus bahu-membahu bekerja sebaik-baiknya untuk mengatasi wabah ini," ujarnya.

Dia juga meminta masyarakat mendukung kerja aparat dalam menangani pandemi. 

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 8

Niatan Berantas Intoleransi di Lingkungan Pendidikan

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 11