Perjalanan Global Vaksin Covid-19, Ada 5 Calon Tengah Evaluasi Uji Klinis Fase 3

Sebanyak 142 calon vaksin memasuki evaluasi praklinis

BERITA | NASIONAL

Kamis, 23 Jul 2020 18:55 WIB

Author

Astri Yuanasari

Perjalanan Global  Vaksin Covid-19,  Ada 5 Calon  Tengah Evaluasi Uji Klinis Fase 3

Ilustrasi: Imunisasi (Antara)

KBR, Jakarta- Pandemi global Covid-19 membuat dunia berlomba-lomba melakukan penelitian untuk menemukan vaksin penangkal virus corona. Perjuangan ini mulai menunjukkan titik terang. Beberapa vaksin sudah sampai ke tahap akhir pengujian sebelum diproduksi massal.

Seperti kuatir tak kebagian jatah vaksin, Amerika Serikat bahkan sudah meneken kontrak pengadaan 100 juta dosis. Pada Rabu kemarin,  Menteri Kesehatan Amerika, Alex Azar menyebut, pemerintah federal telah menandatangani kontrak dengan perusahaan Pfizer. Padahal vaksin tersebut belum mendapat  lisensi dari Badan Pengawas Makanan dan Obat-Obatan Amerika Serikat, karena saat ini masih  pengujian klinis fase 3.

Berdasarkan data Badan Kesehatan Dunia WHO, sudah ada ratusan pengembang vaksin yang tengah melakukan serangkaian uji coba dari mulai praklinis sampai dengan klinis.  WHO berharap  vaksin bisa diproduksi pada akhir tahun ini.

Juni lalu dalam keterangan pers, Kepala Sains WHO Soumya Swaminthan optimistis hal itu bisa terlaksana sebab sudah ada beberapa kandidat pengembang vaksin yang tengah melakukan uji coba klinis.

"Kita memasuki tahapan baru yaitu fase tiga pengembangan vaksin. Ini fase yang menentukan apakah vaksin efektif dan aman. Saya berharap dan optimistis, namun pengembangan vaksin adalah sesuatu yang kompleks dan penuh dengan ketidak pastian. Sisi baiknya, kita punya beberapa kandidat yang bagus untuk vaksin, jadi meski yang pertama atau kedua gagal kita tak akan menyerah."  Ujar dia.

24 Kandidiat

Pada Selasa 21 Juli 2020, WHO merilis 24 kandidat vaksin yang sedang menjalani evaluasi uji klinis. Dari 24 calon vaksin itu ada lima calon vaksin Covid-19 yang sudah masuk fase 3 tahapan uji coba klinis. Sedangkan yang saat ini tengah evaluasi praklinis berjumlah 142 kandidat vaksin.

 
Kandidat pertama adalah vaksin buatan Sinovac. Perusahaan asal Tiongkok ini akan melakukan uji coba fase 3 vaksin Covid-19 di 3 negara, termasuk Indonesia. Indonesia akan ikut melakukan uji klinis tahap 3 atas vaksin milik Sinovac ini kepada sebanyak 1.620 penduduk.
 
Sinovac melakukan uji coba ini sebagai bentuk kerjasama dengan perusahaan BUMN Bio Farma dalam pengembangan vaksin covid-19. Tak hanya di Indonesia, Vaksin Corona Sinovac juga diuji klinis di Bangladesh dan Brasil.
 
Pengembang vaksin lain dari Tiongkok adalah Wuhan Institute Wuhan Institute of Biological Products dan  Beijing Institute of Biological Products. Mereka menggunakan platform inactivated atau menonaktifkan virus SarCov2 sebagai targetnya.
 
Pengembang vaksin lainnya adalah Universitas Oxford, Inggris. Berbeda dengan tiga pengembang dari Tingkok, tim peneliti Universitas Oxford menggunakan non-replicating viral vector yang melihat reaksi dari sel yang diberikan vaksin.

Tim peneliti Universitas Oxford telah mengujicobakan pada 9000 orang di Inggris, kebanyakan dari mereka adalah pekerja dari Kota Newcastle. Dari percobaan itu  menunjukan antibodi dan sel-t dalam tubuh menunjukan reaksi netralisasi. Sehingga tim peneliti mengklaim hal itu sebagai tanda vaksin sudah aman. Meski begitu Kepala Peneliti Universitas Oxford Andrew Pollard menyebut perlu dilakukan uji coba lebih banyak agar hasil vaksin bisa lebih terlihat.

"Kami sangat puas dengan hasil yang ditunjukan dalam Jurnal Lancet hari ini karena kami melihat vaksinnya merespon antibodi dan sel-t. Sehingga kami optimistis dengan hal itu. Namun kami masih harus melakukan percobaan lagi pada manusia untuk membuktikan hal itu sudah berhasil," urai dia.
 
Perjalanan penelitian vaksin Covid-19 sudah dilakukan sejak awal pandemi. Jennifer Haller, adalah orang pertama yang menjadi relawan uji klinis tahap pertama dari vaksin Covid-19. Jennifer adalah satu dari 45 relawan yang disuntikkan vaksin virus corona yang baru pertama kali diuji coba kepada manusia. Perempuan asal Seattle ini menerima suntikan pada bulan Maret 2020 lalu, sebagai bagian dari studi tahap pertama vaksin yang dikembangkan oleh National Institute of Health, bekerja sama dengan Moderna, sebuah perusahaan bioteknologi yang berbasis di Massachusetts Amerika Serikat.

"Semua orang kehilangan harapan saat ini. Saya sadar saya bisa membantu, dan saya senang bisa berada di sini. Saya jadi yang pertama, dan saya sangat bersemangat sekali akan hal itu. Prosesnya mudah, seperti vaksin flu yang saya lakukan kemarin, dan saya tidak merasakan sakit sama sekali," ungkap dia.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Pertumbuhan Ekonomi Minus, Pemerintah Gagal Manfaatkan Peluang?