TNI Dinilai Terlalu Dini Keluarkan Pernyataan Soal Kecelakaan Hercules C-130

LSM Pemerhati Penerbangan Indonesia Aviation and Aerospace Watch (IAAW) meminta TNI tidak mendahului hasil penyelidikan terkait jatuhnya Pesawat Hercules beberapa hari yang lalu.

BERITA | NASIONAL

Sabtu, 04 Jul 2015 20:00 WIB

Author

Ade Irmansyah

TNI Dinilai Terlalu Dini Keluarkan Pernyataan Soal Kecelakaan Hercules C-130

Lokasi Jatuhnya Hercules C-130. (Foto: Antara)

KBR, Jakarta - LSM Pemerhati Penerbangan Indonesia Aviation and Aerospace Watch (IAAW) meminta TNI tidak mendahului hasil penyelidikan terkait jatuhnya Pesawat Hercules beberapa hari yang lalu. Presiden IAAW, Soenaryo Yosopartomo mengatakan, dugaan-dugaan TNI hanya akan menyudutkan pihak-pihak tertentu yang belum tentu bersalah.

“Nanti kalau sudah sampai ada sebab-sebab begini begitu dan lain sebagainya nanti hal ini akan berakibat friksi antara beberapa instansi atau beberapa pejabat yang mereasa disudutkan dan ini tidak baik karena kita belum tahu persisnya. Tapi yang jelas penyelidikan yang dilakukan oleh tim dari TNI AU atau nanti akan dibantu oleh KNKT itu adalah hasil yang nanti dapat kita jadikan acuan agar kedepannya lebih baik,” ujarnya kepada wartawan dalam acara diskusi di kafe warung daun, Cikini Jakarta.

Sebelumnya, TNI AU sudah mengumumkan penyebab jatuhnya pesawat Hercules di Medan beberapa hari yang lalu. Berdasarkan penyelidikan awal, TNI Angkatan Udara menduga pesawat Hercules C-130 jatuh karena menabrak antena radio.

Juru bicara TNI AU Dwi Badarmanto mengatakan, bila tidak ada antena, pesawat masih bisa diterbangkan, meski satu mesin mati. Kata dia, keberadaan antena radio di sekitar bandar udara sudah menyalahi aturan.

Editor: Erric Permana

  

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 8

Melimpah Limbah Medis

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 11