Bagikan:

RI Hanya Punya Satu Pabrik Vaksin, Teknologinya Masih Kuno

Menteri Kesehatan mengatakan sebagai negara yang memiliki banyak penduduk, Indonesia tidak bisa hanya mengandalkan impor vaksin, maupun obat-obatan, bahan baku obat, serta alat kesehatan.

NASIONAL

Rabu, 08 Jun 2022 23:53 WIB

RI Hanya Punya Satu Pabrik Vaksin, Teknologinya Masih Kuno

Petugas menyuntikkan vaksin MR ke seorang siswa TK di Palembang, Sumsel, Senin (6/6/2022). (Foto: ANTARA/Feny Selly)

KBR, Semarang - Kementerian Kesehatan berencana meningkatkan produksi vaksin dalam negeri, baik dari segi kuantitas maupun kualitas.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyatakan akan menambah jumlah pabrik vaksin di Indonesia, serta meningkatkan teknologi pembuatan vaksin.

"Kita punya pabrik vaksin satu. Saya nanti akan bikin tiga. Satu nggak cukup, terlalu berisiko. Dan vaksin kita bisa diterima (pesanan) WHO, tapi teknologinya kuno,” kata Budi dalam konferensi video “Transformasi Kesehatan – Organisasi Profesi”, Rabu (8/6/2022).

Baca juga:


Budi Gunadi mengatakan saat ini Indonesia baru bisa memproduksi vaksin dengan teknologi virus-based (mematikan atau melemahkan virus) dan protein-based.

Ia berharap, ke depannya Indonesia dapat menguasai teknik pembuatan vaksin yang lebih modern, yaitu viral-vector dan nucleic-acid based.

Kemenkes juga optimis akan meningkatkan produksi vaksin dalam negeri, setidaknya 7 dari 14 vaksin program dan TBC.

Menurut Budi Gunadi, sebagai negara yang memiliki banyak penduduk, Indonesia tidak bisa terus-menerus mengandalkan impor vaksin, maupun obat-obatan, bahan baku obat, serta alat kesehatan. Namun, diperlukan peningkatan produksi produk-produk kesehatan tersebut di dalam negeri, setidaknya hingga 50 persen.

Baca juga:


Editor: Agus Luqman

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

RAPBN 2023, Penanganan Pandemi Tak Lagi Jadi Prioritas?

Most Popular / Trending