Vaksin Sinovac Diakui WHO, Menteri BUMN Harap Arab Saudi Terima Jemaah Haji

Erick berharap dengan masuknya Sinovac ke dalam list WHO, Arab Saudi bisa membuka diri menerima jemaah haji asal Indonesia

BERITA | NASIONAL

Rabu, 02 Jun 2021 18:41 WIB

Vaksin Sinovac Diakui WHO, Menteri BUMN Harap Arab Saudi Terima Jemaah Haji

Ilustrasi : Kabah (Konevi/Pixabay)

KBR, Jakarta- Menteri BUMN Erick Thohir menyambut baik persetujuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang memasukkan vaksin Sinovac untuk penggunaan darurat penanganan pandemi Covid-19. Erick berharap dengan masuknya Sinovac ke dalam list WHO, Arab Saudi bisa membuka diri menerima jemaah haji asal Indonesia. Meski begitu, dia menekankan bahwa izin umrah dan haji merupakan domain pembahasan di Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Agama.

"Nah tapi paling tidak, dengan Sinovac dan Sinopharm masuk list WHO, kita berharap Pemerintah Saudi membuka diri. Karena kan semua vaksin yang sudah di-list WHO mestinya friendly. Apakah yang dari Amerika, atau apakah mungkin nanti Vaksin Merah Putih atau Vaksin BUMN yang ini kalau nanti ada approval WHO kan sama standarnya gitu," kata Erick dalam konferensi pers di Kantor Kementerian BUMN, Rabu (2/6/2021).

Menteri BUMN Erick Thohir menambahkan, dengan masuknya Sinovac ke dalam list WHO, menunjukkan kualitas dari vaksin tersebut sudah diakui. Dia berharap masuknya Sinovac ke list WHO dapat mempermudah mobilisasi masyarakat yang sudah divaksin.

"Ini membuktikan bahwa pilihan vaksin impor yang kita lakukan bukan kaleng-kalengan, tapi vaksin beneran," ujarnya.

Editor: Friska Kalia

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Bersiap Pelat Nomor Kendaraan Ganti Warna dan Dipasangi Chip