Perhimpunan Peternak Beberkan Penyebab Turunnya Populasi Sapi

Sekitar 1 juta ekor ternak betina dipotong setiap tahunnya untuk memenuhi kebutuhan daging nasional.

BERITA | NASIONAL

Minggu, 19 Jun 2016 08:05 WIB

Author

Yudi Rachman

Perhimpunan Peternak Beberkan Penyebab Turunnya Populasi Sapi

Ilustrasi peternakan sapi. (Foto: Antara)

KBR, Jakarta - Jumlah populasi sapi lokal terus menipis karena banyak program swasembada daging sapi gagal. Menurut  Ketua umum DPP Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia, Teguh Budiana, menurunnya stok sapi lokal dalam beberapa tahun terakhir disebabkan ketidakjelasan pemerintah dalam program tata kelola ternak sapi. 

Bahkan kata dia, akibat ketidakjelasan program pemerintah itu, sekitar 1 juta ekor ternak betina dipotong setiap tahunnya untuk memenuhi kebutuhan daging nasional.

"Memang sapi lokal sampai hari ini semakin lama semakin kecil karena populasi. Terakhir, Sensus BPS dalam Sensus Pertanian 2013 populasi itu hanya 12,5 juta ekor. Tahun 2011, populasi sapi lokal itu masih 14,5 juta ekor. Begitu kemarin ada kebijakan buka tutup buka tutup impor yang tidak jelas. Sapi betina produktif itu banyak dipotong. Satu Juta ekor pertahun sapi betina yang dipotong sejak tahun 2012," jelas Ketua umum DPP Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia Teguh Budiana  di Jakarta, Sabtu (18/6).

Ketua umum DPP Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia Teguh Budiana  juga mengaku heran program swasembada daging sapi setiap periode pemerintahan selalu gagal. Bahkan kata dia, setiap tahun pemerintah mengucurkan anggaran sekitar Rp18 triliun untuk program swasembada daging sapi.

"Waktu swasembada daging itu tidak tanggung-tanggung, dana APBN yang dikucurkan itu mencapai Rp18 triliun setiap tahunnya. Saya tidak tahu kok bisa gagal. Kita tahu banyak program-program proyek yang kemudian tidak jelas," ungkapnya. 

Editor: Sasmito

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Rangkuman Berita Sepekan KBR

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18