covid-19

BPK: Ada Penurunan Realisasi Anggaran Pemeliharaan Pantura

Realisasi anggaran lebih rendah dibandingkan pagu anggaran.

BERITA | NASIONAL

Rabu, 17 Jun 2015 15:49 WIB

Author

Yudi Rachman

Anggota Badan Pemeriksa Keuangan Rizal Djalil. Foto: Antara

Anggota Badan Pemeriksa Keuangan Rizal Djalil. Foto: Antara

KBR, Jakarta -  Badan Pemeriksa Keuangan menemukan realisasi pengunaan anggaran yang lebih rendah dari pagu anggaran yang disiapkan dalam pemeliharaan jalan di pantai utara Jawa (Pantura).

Menurut Anggota Badan Pemeriksa Keuangan Rizal Djalil, audit BPK tahun 2013 dan 2014 menunjukkan terjadi penurunan penyerapan anggaran pengerjaan Pantura. Hal itu disebabkan karena berbagai faktor seperti efisiensi dan pengetatan tender.

"Pertama yang kami audit itu adalah pekerjaan pemeliharaan pada tahun 2013 dan 2014 dengan anggaran masing-masing pada tahun 2013 Rp 956 miliar dan Rp 1,4 triliun pada tahun berikutnya. Dalam pelaksanaannya realisasinya jauh di bawah anggaran pada tahun 2013, realisasinya hanya Rp 893 miliar dan pada tahun 2014 realisasinya Rp 1.244 miliar," jelas Anggota Badan Pemeriksa Keuangan Rizal Djalil di Gedung KemenPU Perumahan Rakyat, Rabu (17/6/2015).

Anggota Badan Pemeriksa Keuangan Rizal Djalil juga membantah opini di masyarakat yang mengatakan jalan Pantura adalah proyek abadi. Menurut hasil pemeriksaan teknis dan keuangan, pemeliharaan Pantura membutuhkan waktu yang lama dan anggaran yang banyak sehingga tidak bisa dikerjakan selama menjelang mudik. Selain itu, faktor sosial dan lingkungan di pantura juga menyebabkan kondisi jalan cepat rusak. 

Editor: Citra Dyah Prastuti 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

UU Cipta Kerja Bermasalah, Formil dan Materiil

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17