Bagikan:

20 Tahun Gerakan Anti-Pencucian Uang, Jokowi: Muncul Modus Baru

"Muncul berbagai modus dan bentuk-bentuk baru kejahatan pencucian uang dan pendanaan terorisme,"

NASIONAL | KABAR BISNIS

Senin, 18 Apr 2022 10:58 WIB

Ilustrasi: Ketua Komisioner OJK Wimboh Santoso saat menyampaikan kinerja industri jasa keuangan di h

Presiden Jokowi arahan Peringatan 20 Tahun Gerakan Anti Pencucian Uang dan Pencegahan Pendanaan Terorisme (APU PPT) di Istana Negara, Senin (18/4/22). (Setpres)

KBR, Jakarta—   Presiden Joko Widodo menyebut potensi kejahatan siber akan makin meningkat di masa depan. Menurutnya, potensi kejahatan ini tidak bisa hanya dicegah oleh Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK). 

Kata dia, perlu sinergi dari pemerintah, industri keuangan, dan masyarakat.

"Tantangan-tantangan yang akan kita hadapi di masa depan akan makin berat. Dan potensi kejahatan siber juga makin meningkat. Muncul berbagai modus dan bentuk-bentuk baru kejahatan pencucian uang dan pendanaan terorisme," kata Jokowi dalam Peringatan 20 Tahun Gerakan Anti-Pencucian Uang dan Pencegahan Pendanaan Terorisme (APU PPT) di Istana Negara, Senin (18/4/2022).

Presiden Jokowi menambahkan, semua pihak perlu bekerja keras untuk menjaga integritas dan stabilitas sistem perekonomian dan sistem keuangan Indonesia. Selain itu, Indonesia juga perlu membangun penegakan hukum berkeadilan, penyelamatan, pengembalian, dan pemulihan keuangan negara.

"Memberikan kepastian hukum kepada para investor, baik yang ada di dalam maupun luar negeri. Dan membangun sistem keuangan Indonesia yang lebih kuat, terintegritas, dan berkelanjutan," tambahnya.

Baca Juga:


Jokowi mengapresiasi kinerja PPATK yang telah bekerja keras mengefektifkan pencegahan serta pemberantasan pencucian uang dan pendanaan terorisme. Menurutnya, capaian PPATK selama dua dekade terakhir tak boleh membuat lembaga itu berpuas diri.


Editor: Rony Sitanggang

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Season 5 - Eps. 8 Chico