Siklon Tropis Seroja, BMKG Minta Masyarakat Waspada Gelombang Tinggi Mirip Tsunami

Kondisi ini perlu diwaspadai karena berpotensi menimbulkan terjadinya gelombang seperti tsunami

BERITA | NASIONAL

Selasa, 06 Apr 2021 13:38 WIB

Author

Astri Yuanasari

Siklon Tropis Seroja, BMKG Minta Masyarakat Waspada Gelombang Tinggi Mirip Tsunami

Tangkapan layar bibit siklon tropis dari citra satelit. (BMKG)

KBR, Jakarta- Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprediksi, hujan lebat, angin kencang, dan gelombang laut yang tinggi masih akan terjadi di wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kepala BMKG Dwikorita Karnawati meminta masyarakat tetap waspada dengan perkembangan siklon tropis Seroja sampai 7 April 2021. Ia menyebut, pusaran siklon semakin menjauh dari darat, namun kecepatannya meningkat. Kondisi ini perlu diwaspadai karena berpotensi menimbulkan terjadinya gelombang seperti tsunami.

"Meskipun tidak sama dan sekuat gelombang tsunami, tetapi sama-sama masuk ke darat. Dan dapat merusak. Dan ketinggian gelombang di Samudera Hindia dapat mencapai 6 meter. Namun di perairan di Nusa Tenggara Timur, di Flores, di Laut Sawu di Perairan Selatan Pulau Sumba ini dapat mencapai 4-6 meter gelombang tersebut. Sehingga ini yang perlu diwaspadai juga di perairan dan lautan," kata Dwikorita usai rapat terbatas bersama Presiden Jokowi, Selasa (6/4/2021).

Dwikorita menambahkan, meski kecepatan pusaran siklon tropis Seroja terus meningkat namun tubuh badainya mulai menjauh dari wilayah NTT. BMKG meyakini, setelah tanggal 7 April 2021, dampak dari siklon tropis Seroja di daratan akan semakin mengecil.

Dwikorita menjelaskan, siklon tropis Seroja yang menerjang kawasan NTT beberapa hari ini tidak seperti siklon tropis pada umumnya. Kata dia, siklon tropis Seroja mulai terbentuk dan berkembang di atas wilayah NTT termasuk daratannya. Padahal biasanya, siklon tropis muncul dan berkembang di atas samudra atau laut, dengan bagian yang masuk darat hanya ekornya saja. Hal ini yang membuat dampak yang ditimbulkan siklon tropis Seroja menjadi lebih dahsyat.

Editor: Friska Kalia

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

'Kiat Membuat Quality Time Bareng Keluarga'

Kabar Baru Jam 7

Sekolah Tatap Muka Mesti Diawasi

Kabar Baru Jam 8

Vaksinasi Covid-19 saat Berpuasa