Bagikan:

BNP2TKI Tak Akan Tarik TKI dari Arab Saudi

BNP2TKI akan tinjau ulang sistem penempatan TKI di luar negeri

BERITA | NASIONAL

Jumat, 17 Apr 2015 12:15 WIB

Author

Aika Renata

BNP2TKI Tak Akan Tarik TKI dari Arab Saudi

ilustrasi (foto: Antara)

KBR, Jakarta - Kepala Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) Nusron Wahid mengaku pasrah dengan sikap pemerintah Arab Saudi yang mengeksekusi mati Karni, TKI asal Brebes, Jawa Tengah, Kamis (16/4/2015). 

Dia mengaku tak bisa melakukan upaya apa pun terkait kebijakan Arab Saudi tersebut. Nusron juga menyatakan tidak akan menarik pulang buruh migran Indonesia di Arab Saudi sebagai reaksi atas eksekusi mati beruntun sepanjang tiga hari ini. 

Namun, dia memastikan lembaganya akan mengkaji ulang sistem penempatan tenaga kerja di luar negeri.

"Nanti kalau itu dianggap melanggar pasal 27 UUD 1945. Tiap warga negara berhak mendapat pekerjaan yang layak dis ana. BNP2TKI akan tinjau ulang sistem penempatan TKI di luar negeri. Kita akan kirimkan TKI kalau tes psikologinya sudah proper. BNP2TKI juga sedang mengupayakan tidak ada kontrak lagi dengan individu tapi perusahaan,” papar Nusron kepada KBR, Jumat (17/4/2015). 

Dalam kurun waktu tiga hari, dua orang warga Indonesia dihukum mati di Arab Saudi. Pada Selasa (14/4/2015) lalu, buruh migran bernama Siti Zaenab binti Duhri Rupa dieksekusi mati. Dua hari kemudian, eksekusi mati juga dilakukan terhadap Karni binti Medi Tarsim, TKI asal Brebes, Jawa Tengah. Karni dieksekusi mati di penjara Yanbu, Jeddah.

Editor: Antonius Eko 

 

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Kemarau Tiba, Waspada Kebakaran Hutan dan Lahan