Kasus Gereja Kranggan, KY Tunggu Laporan Dugaan Intimidasi Hakim

KBR68H, Jakarta - Komisi Yudisial masih menunggu laporan dari Gereja Santo Stanislaus Kostka, Kranggan Bekasi.

NASIONAL

Minggu, 06 Apr 2014 14:14 WIB

Author

Khusnul Khotimah

Kasus Gereja Kranggan, KY Tunggu Laporan Dugaan Intimidasi Hakim

Gereja Kranggan, Komisi Yudisial, Intimidasi, Izin Bangunan

KBR68H, Jakarta - Komisi Yudisial masih menunggu laporan dari Gereja Santo Stanislaus Kostka, Kranggan Bekasi. Laporan terkait pencabutan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) Gereja Santo Stanislaus Kostka, Kranggan Maret lalu. Wakil Ketua Komisi Yudisial Imam Anshori mengatakan, apabila ada kecurigaan hakim memutus sebuah perkara karena tekanan, sebaiknya dilaporkan langsung. (Baca: Panitia Pembangunan Gereja Kranggan: Putusan Hakim Tidak Adil)

“Sekarang masih belum masuk padahal sudah saya persilahkan. Kita tunggu agar segera bisa di follow up apakah ada tekanan yang menyebabkan putusannya seperti itu. Karena putusan dilahirkan karena tekanan ya itu tidak benar. Mereka kan sudah menjanjikan mau beri laporan jadi kita tunggu, selama dua minggu ini kok belum masuk, “ kata Wakil Ketua Komisi Yudisial Imam Anshori.

Sebelumnya, Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta menilai Mejelis Hakim Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Bandung dalam memutus perkara pencabutan IMB Gereja Santo Stanislaus Kostka, Kranggan, Bekasi sangat dipengaruhi ancaman penggugat. Pengacara Publik LBH Jakarta, Atika Yuanita Paraswaty mengatakan, setiap persidangan mereka membawa ratusan orang atau tiga kali lebih banyak dari pihak gereja. Selain itu kelompok penggugat juga menggelar orasi di luar pengadilan yang menyatakan akan melakukan kerusuhan jika gugatan tidak dikabulkan.



Editor: Rumondang Nainggolan

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Cerdik Kelola THR

Kabar Baru Jam 8

Soal Kerumunan, Kegiatan Ibadah dan Ancaman Virus Covid-19 Varian Baru

Jihad itu Sebenarnya Apa Sih?