Sepanjang 2016, Indonesia Dikunjungi 11,5 Juta Turis Mancanegara

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, jumlah kunjungan wisman 2016 tumbuh 10,69 persen dibanding periode yang sama tahun lalu, yang hanya 10,41 juta.

BERITA , NASIONAL

Jumat, 17 Feb 2017 10:05 WIB

Author

Dian Kurniati

Sepanjang 2016, Indonesia Dikunjungi 11,5 Juta Turis Mancanegara

Wisatawan asing mengikuti Festival Perang Air (Cian Cui) di Kota Selat Panjang, Kabupaten Kepulauan Meranti, Riau, Senin (30/1/2017). Festival yang berasal dari permainan tradisional Tionghoa ini bias


KBR, Jakarta - Badan‎ Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Indonesia sepanjang 2016 mencapai 11,52 juta orang. Jumlah itu kurang 500 ribu dari target pemerintah yaitu 12 juta wisman.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, jumlah kunjungan wisman 2016 tumbuh 10,69 persen dibanding periode yang sama tahun lalu, yang hanya 10,41 juta.

Pada Desember 2016 saja, kata Suharyanto, BPS mencatat kunjungan wisman ke Indonesia sebanyak 1,1 juta, atau tumbuh 12,87 persen dibanding bulan November yang hanya 986,5 ribu kunjungan.

"Total wisman pada tahun 2016, itu adalah 11,52 juta, itu naik 10,69 persen dibanding jumlah wisman pada 2015. Naiknya tinggi. Tetapi ada catatan di sana, bahwa 11,52 juta ini kita menghitung menggunakan data roaming di Pos Lintas Batas Non TPI (Tempat Pemeriksaan Imigrasi) hanya mulai Oktober. Seandainya Januari sampai September dihitung, maka akan menambah jumlah hingga 4 persen," kata Suhariyanto, Kamis (16/2/2017).

Baca juga:

Berdasarkan catatan BPS, kebanyakan wisatawan asing yang berkunjung ke Indonesia melewati 19 pintu utama, yakni 978,7 ribu kunjungan. Adapun sisanya, 134,6 juta kunjungan masuk lewat jalur di luar 19 pintu utama.

Apabila dilihat dari asal negara, wisatawan asing terbanyak berasal dari Tiongkok, yakni 1,43 juta. Pertumbuhan kunjungan dari Tiongkok itu diperkirakan karena ada pembukaan penerbangan langsung Tiongkok dari dan menuju Sulawesi Utara.

Peringkat kedua ditempati wisman asal Singapura sebanyak 1,42 juta, dan Australia 1,18 juta. Selain itu, ada pula Malaysia dengan jumlah wisman 1,18 juta dan Jepang sebanyak 468,11 ribu.

Suhariyanto mengatakan penghitungan jumlah wisman sejak Oktober 2016 menggunakan metode Mobile Positioning Data (MPD). Melalui metode itu, BPS dan Kementerian Pariwisata menghitung pengguna roaming telepon seluler pada pos-pos lintas batas yang tidak mempunyai pos pemeriksaan imigrasi (TPI).

Metode itu dipilih karena kondisi geografis Indonesia‎ yang berupa kepulauan dan tak semua memiliki pos lintas batas yang baik. Saat ini ada 79 pos lintas batas yang tersebar di 29 Kabupaten di Indonesia.

Dari 79 pos itu, pos yang ada di 10 kabupaten sudah bagus, sementara di 19 kabupaten sisanya belum memiliki pos imigrasi, sehingga BPS kesulitan merekam pergerakan wisman.

Baca juga:

Editor: Agus Luqman 
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kerusuhan Lapas Diduga Dipicu Praktik Diskriminasi

Tips Mengatur Keuangan untuk Anda yang Gemar Berolahraga

Kabar Baru Jam 15

Ngopi Bersama Azul Eps29: Para Pengejar Mimpi ISIS

Kabar Baru Jam 14