Ketua PN Jakbar jadi Sekretaris MA, Ini Alasan Jokowi

"Kalau dibandingkan dengan usulan yang lainnya, kan ada usulan-usulan lainnya, dia adalah yang lebih lumayan, karena yang lainnya ada beberapa catatan."

BERITA | NASIONAL

Senin, 06 Feb 2017 21:10 WIB

Author

Ninik Yuniati

Ketua PN Jakbar jadi Sekretaris MA, Ini Alasan Jokowi

Ilustrasi: Eks Sekretaris MA, Nurhadi. (Foto: Antara)


KBR, Jakarta- Presiden Joko Widodo menunjuk Achmad Setyo Pudjoharsoyo sebagai sekretaris Mahkamah Agung (MA). Pejabat sebelumnya Nurhadi mengajukan pensiun dini karena diduga terlibat kasus suap pengajuan peninjauan kembali di PN Jakarta Pusat.

Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan, Achmad dinilai yang paling baik dibanding dua calon lain yang disodorkan MA. Dalam memutuskan, Presiden juga telah meminta pendapat Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) dan Badan Intelijen Negara (BIN).

"Sepenuhnya ini usulan dari MA melalui mekanisme ASN (Aparatur Sipil Negara), sehingga dengan demikian, keputusan Presiden dan Wapres berdasarkan itu kapabilitas, kapasitas, usulan MA, kemudian juga PPATK-nya nggak ada masalah. Kalau dibandingkan dengan usulan yang lainnya, kan ada usulan-usulan lainnya, dia adalah yang lebih lumayan, karena yang lainnya ada beberapa catatan. Jadi dalam memutuskan itu dicek PPATK, LHKPN, kemudian juga masukan dari BIN. (Terakhir kumpulkan LHKPN tahun 2009?) Ya nggak apa-apa, yang penting kita cek PPATK-nya," kata Pramono di kompleks Istana, Senin (6/2/2017).

Achmad Setyo Pudjoharsoyo sebelumnya menjabat sebagai Ketua Pengadilan
Negeri Jakarta Barat. Saat masih bertugas di PN Pekanbaru, Achmad memutus bebas PNS Batam dengan rekening gendut, Niwen Khairiah. Niwen tersangkut kasus penyelundupan BBM dan tindak pidana pencucian uang. 

Editor: Rony Sitanggang
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Vaksinasi "Drive Thru" Pertama Indonesia

Pahlawan Gambut

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 10