Media Masih Bias Soal Berita Agama

Ketua Lembaga Toleransi ICRP Musdah Mulia menilai saat ini media makin bias dalam berita soal agama. Musdah Mulia mengatakan media-media ikut mencap sesat kelompok-kelompok tertentu.

NASIONAL

Jumat, 14 Feb 2014 08:29 WIB

Author

Rio Tuasikal

Media Masih Bias Soal Berita Agama

ahmadiyah, cianjur, masjid, ormas

KBR68H, Jakarta - Ketua Lembaga Toleransi ICRP Musdah Mulia menilai saat ini media makin bias dalam berita soal agama. Musdah Mulia mengatakan media-media ikut mencap sesat kelompok-kelompok tertentu. 


Menurutnya, hal ini mampu menumbuhkan perpecahan di tengah masyarakat. Musdah menilai media perlu memiliki ahli soal peliputan agama.


"Jadi media itu harusnya netral, katakan saja kelompok Ahmadiyah yang begini dan begini. Nggak usah ikut-ikutan menyebut kelompok Ahmadiyah sesat. Loh kok kamu jadi ikut-ikutan menstigma?" kata Musdah Mulia. 


Ketua Lembaga Toleransi ICRP Musdah Mulia menambahkan, kondisi ini dipengaruhi juga oleh Orde Baru yang menutup-nutupi isu SARA. Musdah menilai banyak media saat ini yang tunduk pada kelompok intoleran. Sedangkan wartawan yang punya semangat toleransi masih bisa dihitung dengan jari. 


Musdah juga mengatakan beberapa pemilik media masih punya bias agama. Sejumlah berita yang menyudutkan Ahmadiyah dan Syiah belakangan makin ramai di media massa. Di antaranya berita penutupan masjid Ahmadiyah di Bekasi dan pengusiran kelompok Syiah di Sampang. Dalam berita-berita ini, wartawan ikut mencap mereka sebagai kelompok sesat.


Editor: Antonius Eko 


Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Menteri Nadiem Makarim Diminta Kaji Ulang Kebijakan Kampus Merdeka