Pemerintah Berikan Trauma Healing Anggota Gafatar di RPTC Bambu Apus

Beberapa di antara mereka didiagnosa mengalami trauma tingkatan sedang hingga berat. Umumnya trauma itu dialami para pengungsi yang masih berusia anak-anak.

BERITA | NASIONAL

Senin, 25 Jan 2016 18:35 WIB

Author

Bambang Hari

Pemerintah Berikan Trauma Healing Anggota Gafatar di RPTC Bambu Apus

Anggota Gafatar mengungsi dari Mempawah. Foto: Antara

KBR, Jakarta- Pemerintah bakal melakukan pemulihan trauma kepada ratusan pengikut Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) yang ditampung di Rumah Perlindungan Trauma Center, Bambu Apus Jakarta Timur. Direktur Perlindungan Sosial Kemensos Syahabuddin mengatakan, beberapa di antara mereka didiagnosa mengalami trauma tingkatan sedang hingga berat. Umumnya trauma itu dialami para pengungsi yang masih berusia anak-anak.

"Kita juga ada pendampingan untuk trauma healing. Kita bekerjasama dengan Komisi Perlindungan Anak Indonesia untuk memberikan layanan psikososial kepada mereka. Saat ini mereka sudah didampingi oleh para pendampingnya. Pengungsi itu kan macam-macam, kalau untuk anak-anak kami sediakan beragam permainan agar mereka ceria kembali," katanya, Senin (25/1/2016).

Syahabuddin menambahkan, langkah ini akan dilakukan hingga para pengungsi dijemput pemerintah daerahnya masing-masing. Sebab, mereka berasal dari berbagai daerah. 

Sebanyak 564 orang pengungsi Gafatar dari Mempawah, Kalimantan Barat, mendarat di Terminal 3, Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang Sabtu (23/1/2016) dini hari. Sebanyak 100 orang pengungsi ditampung sementara di penampungan Dinas Sosial DKI Jakarta, selebihnya ditempatkan di RPTC Bambu Apus. 

Ada sekitar 1.611 orang pengungsi Gafatar yang dipulangkan dari Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat. Mereka akan dipulangkan secara bertahap. Sebagian besar di antaranya berasal dari Jawa. 

Data Kemenko PMK menyebutkan, jumlah pengungsi dari Jawa Timur sebanyak 712 orang, Jawa Tengah 145 orang, Yogyakarta 276 orang, Jawa Barat 247 orang, Jakarta 90 orang, dan Banten empat orang.

Selain itu, terdapat 13 orang anggota Gafatar dari Medan, 99 orang dari Riau, dua orang dari Aceh, empat orang dari Sumatera Barat, delapan orang dari Kepulauan Riau, tiga orang dari Kalimantan Tengah, dan empat orang dari Kalimantan Barat. 

Editor: Malika

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Rangkuman Berita Sepekan KBR

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

DPR Desak Menteri BUMN Evaluasi Total BUMN