Jokowi Dinilai Gagal Penuhi Nawacita Poin Keberagaman

Pemerintahan Jokowi berjanji melindungi kelompok minoritas dan melindungi kebebasan beragama dalam Nawacita.

BERITA | NASIONAL

Senin, 18 Jan 2016 19:32 WIB

Author

Rio Tuasikal

Jokowi Dinilai Gagal Penuhi Nawacita Poin Keberagaman

Ilustrasi foto: Antara

KBR, Jakarta- LSM hak asasi manusia Setara Institute mengatakan pemerintah Jokowi gagal memenuhi janji Nawacita poin keberagaman.

Direktur Riset Setara Institute, Ismail Hasani mengatakan, pemerintahan Jokowi berjanji melindungi kelompok minoritas dan melindungi kebebasan beragama dalam Nawacita. Pemerintah juga berjanji mengevaluasi UU dan Perda diskriminatif, namun belum melakukan banyak hal untuk mencapai tujuan itu. 

"Ada 9 harapan dalam Nawacita yang bisa membuai kita semua bahwa kemajuan kebebasan beragama dan berkeyakinan akan mengalami dinamika yang kondusif," ungkap Ismail kepada wartawan dalam konferensi pers di Jakarta, Senin (18/1/2016).

"Tetapi ternyata di tahun pertama tepatnya 2015 di mana Jokowi memimpin penuh 1 tahun - ternyata harapan itu belum terjawab," jelasnya lagi. 

Sementara itu, Wakil Direktur Setara Institute Bonar Tigor Naipospos mengatakan pemerintahan Jokowi sebetulnya punya kapasitas yang baik dalam menyelesaikan intoleransi. Hal ini didukung dengan posisi Tjahjo Kumolo sebagai menteri dalam negeri dan Lukman Hakim Syaifuddin sebagai menteri agama. Keduanya dinilai berperspektif hak asasi manusia dan membela minoritas. 

Editor: Malika

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Upaya Kurangi Risiko Bencana Iklim

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 8

Perkara Bukber Tahun ini

Kabar Baru Jam 10